Rumah tumbuh kian diminati dalam beberapa waktu belakangan ini. Simak hal apa saja yang harus kamu lakukan dalam memaksimalkan jenis rumah ini selengkapnya. 

Dalam beberapa waktu belakangan, rumah tumbuh kian diminati sebagai salah satu inspirasi rumah minimalis yang unik.

Pasalnya, jenis rumah ini memiliki unsur kekinian, sehingga sangat cocok bagi kaum milenial yang ingin mempunyai rumah idaman. 

Meski demikian, ada banyak orang yang mengatakan jika rumah ini diibaratkan seperti rumah setengah jadi, mengingat progres pembangunannya pun juga bertahap. 

Adapun, proses pembuatan rumah ini sebenarnya tergolong cukup mudah dengan inspirasi arsitektur yang sederhana. 

Dalam hal ini, proses arsitektur yang sederhana dikaitkan dengan penempatan inspirasi rumah pun menjadi faktor penting dalam membentuk sebuah rumah.

Lantas, seperti apa inspirasi dan cara menarik dalam merancang rumah tumbuh secara fungsional dan estetis? Simak pembahasannya bersama-sama sebagai berikut.

Baca Juga : Mau Bangun Hunian Tapi Bujet Terbatas? Rumah Tumbuh Solusinya

Tips dan cara memaksimalkan inspirasi rumah tumbuh secara fungsional dan estetis 

Jika kamu berencana membangun rumah berkonsep tumbuh, ada beberapa hal yang bisa kamu maksimalkan dengan baik sebagai hunian idaman. 

Beberapa inspirasi tersebut dapat dideskripsikan sebagai berikut. 

1. Temukan konsep rumah berdasarkan kebutuhan lahan yang tersedia 

Secara umum, proses pembangunan rumah ini pastikan kamu sudah mempunyai konsep bayangan mengenai inspirasi rumah yang unik dan menarik. 

Pasalnya, konsep rumah akan menentukan hasil dan inspirasi yang unik dan estetis.

Konsep rumah tersebut tak melulu soal estetika saja, melainkan juga faktor fungsional rumah agar terlihat nyaman dan tidak sesak bagi penghuninya. 

2.  Jenis rumah tumbuh bisa dalam bentuk vertikal dan horizontal 

rumah tumbuh Sumber: Archdaily

Untuk diketahui, ada dua jenis rumah yang lazim untuk diketahui bersama, khususnya bentuk rumah vertikal dan horizontal.

Kedua jenis rumah tersebut masing-masing memiliki keunggulan yang baik sebagai inspirasi rumah. 

Adapun, penggunaan bentuk rumah vertikal kerap dilakukan sebagai inspirasi yang menarik terlebih jika rumah tersebut berada di lahan yang sempit. 

Sementara, rumah dalam bentuk horizontal cenderung dipilih dikarenakan faktor estetika dan juga sebagai pilihan menarik dalam membentuk ruang terbuka pada sebuah rumah. 

3. Selain bentuk vertikal dan horizontal, pastikan komposisi eksterior dan interior rumah seimbang 

Bukan hanya bentuk rumah dalam bentuk vertikal dan horizontal saja, komposisi rumah baik eksterior dan interior rumah pun juga harus seimbang. 

Keseimbangan tersebut supaya kondisi rumah dalam bentuk yang baik, sekalipun rumah tersebut tampak terlihat setengah jadi.

Selain faktor tersebut, keseimbangan sisi eksterior dan interior rumah pun bisa kamu perhatikan dari penggunaan jendela di dalam maupun luar rumah. 

Penyematan jendela pun bisa diperhatikan lebih lanjut, baik dalam bentuk vertikal dan horizontal.

Selain itu, sisi interior dan tata ruang rumah pun bisa kamu perhatikan secara lanjut agar visibilitas dan keluasan rumah menjadi lebih memadai. 

4. Penggunaan tangga rumah berjenjang bisa menjadi alternatif yang baik 

rumah tumbuh Sumber: Archdaily

Apabila kamu memiliki inspirasi tumbuh secara vertikal, salah satu solusi yang tepat adalah membuat rumah dengan tangga berjenjang. 

Untuk diketahui, penggunaan tangga berjenjang ini merupakan pilihan yang efektif dalam memaksimalkan interior rumah agar terlihat padat namun memiliki banyak ruang. 

5.  Mengatur posisi tata ruang rumah dengan baik sesuai kebutuhan 

Selain pembentukan tangga berjenjang, cara lain yang bisa kamu aplikasikan adalah mengatur tata ruang rumah secara detail. 

Untuk mempermudah proses, kamu pun bisa memiliki denah atau gambar sederhana yang memudahkan proses pembentukan bentuk tumbuh pada sebuah rumah. 

Tak hanya ruangan yang sudah tersedia saja, posisi dan tata ruang yang belum tersedia pun bisa dimanfaatkan dengan baik, terlebih jika masih ada ruang kosong yang dapat dikembangkan. 

6.  Ketahui sirkulasi udara dan cahaya rumah dengan baik 

rumah tumbuh Sumber: Archdaily

Tak hanya sekadar bentuk rumah, pastikan rumah yang kamu rancang pun mempunyai sirkulasi udara dan cahaya rumah yang baik.

Pasalnya, inspirasi tumbuh bukan hanya rancangan rumah minimalis saja, melainkan juga sebagai salah satu rumah berwawasan lingkungan. 

Untuk diketahui, hampir seluruh rumah tumbuh mempunyai sirkulasi udara dan pencahayaan rumah yang baik. 

Sebab, rumah jenis ini juga harus bersifat hemat energi sekalipun tanpa menggunakan pendingin udara buatan. 

Baca Juga : 9 Cara Memaksimalkan Tampilan Eksterior dan Interior Rumah Tipe 21

Demikian beberapa hal yang harus dilakukan saat memaksimalkan inspirasi rumah tumbuh minimalis yang unik. 

Untuk cari tahu inspirasi desain rumah minimalis dan estetis, kamu pun bisa temukan semuanya di  artikel.rumah123.com

Sambil melihat inspirasi rumah tumbuh, yuk cari tahu rumah mewah di Cluster Alam Signature at Suvarna Sutera hanya di rumah123.com.

Bagikan:
2559 kali