OK
Dijual
Disewa
Properti Baru
Panduan

15 Kosakata Bahasa Sunda Kasar dan Artinya yang Wajib Dihindari!

05 September 2023 · 4 min read Author: Maskah Alghofar

kosakata bahasa sunda kasar

Sumber: Phinemo.com

Berikut ini 15 kosakata bahasa Sunda kasar dan artinya yang wajib dihindari untuk diucapkan pada semua orang.

Bahasa adalah salah satu aspek paling penting dalam kehidupan manusia.

Indonesia sendiri memiliki keragaman bahasa yang cukup unik sebagai identitas budaya.

Salah satunya adalah bahasa sunda yang memiliki tingkatan halus atau sopan hingga kasar.

Biasanya bahasa Sunda kasar hanya digunakan saat berbicara dengan teman dekat atau sebaya.

Bagi kamu yang sedang belajar bahasa Sunda, hati-hati dalam memiliki kosakatanya, ya.

Berikut ini kosakata bahasa Sunda kasar yang sebaiknya dihindari untuk diucapkan pada semua orang.

Contoh Kosakata Bahasa Sunda Kasar dan Artinya

kosakata bahasa sunda kasar

Ilustrasi kosakata bahasa sunda kasar

1. Lebok

Kosakata bahasa Sunda kasar pertama adalah lebok yang artinya makan.

Dalam keseharian, kata lebok biasanya digunakan untuk memberikan makna seperti “makan tuh”atau “rasakan”.

Contoh kalimatnya:

“Lebok tah, ceuk aing oge naon. (Rasakan/ makan tuh, saya sudah bilang kan)”.

2. Ontohod

Selanjutnya ada kata ontohod yang artinya adalah bodoh.

Kata ini sering digunakan dalam cerita-cerita daerah seperti Kabayan.

Dalam cerita Kabayan, sang abah sering mengatai menantunya yaitu si Kabayan.

Contoh Kalimatnya:

“Ontohod! Piraku nangka dititah balik sorangan atuh Kabayan! (Bodoh, masa nangka disuruh pulang sendiri).”

3. Beungeut

Beungeut merupakan bahasa Sunda dalam tingkatan paling kasar yang artinya muka atau wajah.

Biasanya, kata beungeut ini digunakan untuk mengata-ngatai wajah seseorang.

Contoh kalimatnya:

“Beungeut sia tah pabalatak. (muka kamu tuh berantakan).”

4. Goblog

Bahasa Sunda kasar lainnya adalah goblok yang dalam bahasa Indonesia berarti bodoh.

Biasanya, kosakata ini digunakan saat sedang marah atau kesal. Bahkan, banyak kata ini digunakan untuk memaki orang lain.

Contoh kalimatnya:

“Goblog da sia mah! (Bodoh dasar kamu).”

5. Sia

Sia memiliki arti kamu yang berkonotasi kasar dalam bahasa Sunda.

Untuk berkomunikasi sehari-hari sebaiknya kamu menghindari menggunakan kata ini.

Sebaiknya, gunakan kata-kata yang lebih halus, yaitu anjeun.

Contoh kalimatnya:

“Sia mah sok kitu ka urang teh, ngalunjak. (Kamu sering seperti itu sama saya, melunjak).”

6. Kehed

Selanjutnya adalah kata Kehed yang dalam bahasa Sunda kasar memiliki arti sialan.

Biasanya, kata ini digunakan untuk mengumpat seseorang.

Contoh kalimatnya:

“Kehed teh, ari aya butuhna we ka urang mah. (Sialan, giliran ada butuhnya aja ke saya).”

7. Belegug

Kata belegug memiliki arti bodoh dengan konotasi yang kasar.

Pemilihan kata ini banyak digunakan untuk mengumpat orang lain yang dinilai bodoh.

Contoh kalimatnya:

“Da belegug atuh da sia mah! (Dasar bodoh sih kamu!).”

8. Bagong

Kosakata bahasa Sunda kasar lainnya yang perlu kamu hindari adalah bagong.

Kata bagong memiliki arti sama seperti kata anjing. Biasanya ini menjadi kata umpatan yang sering digunakan orang Sunda.

Contoh kalimatnya:

“Kehed. Si Bagong pikasebeleun pisan ih.” (Sialan, si bagong mah nyebelin banget ih).”

9. Anjir

Kata anjir merupakan kata lain yang dirasa lebih halus daripada anjing.

Namun, orang-orang Sunda sering mengatakan anjir saat kesal, marah, terpesona atau hanya tambahan ungkapan dalam kalimat yang biasa saja.

10. Modar

Modar merupakan bahasa Sunda yang memiliki arti mati.

Kata ini banyak digunakan sebagai kalimat umpatan karena berkonotasi kasar.

Contoh kalimatnya:

“Modar tah barudak kapanggih garelut ku polisi. (Mati tuh anak-anak ketahuan berkelahi oleh polisi).”

11. Sungut atau Babangus

Sungut dan babangus artinya mulut dalam bahasa Sunda kasar.

Biasanya orang yang memakai kata ini bermaksud membuat orang yang mendengarnya merasa tidak nyaman.

12. Halik

Kata kasar lainnya adalah Halik yang artinya awas.

Biasanya halik berguna untuk menggertak seseorang atau mengusir orang lain secara kasar.

Contoh kalimatnya:

“Halik Siah, atau halik ku aing. (Awas Kamu!)”

13. Koplok

Koplok merupakan bahasa umpatan yang sama seperti kehed atau setara dengan goblok.

Bahasa ini cukup kasar dan sebaiknya dihindari digunakan dalam komunikasi sehari-hari.

14. Aing

Kata aing memiliki arti saya dalam konotasi yang kasar.

Kata ini bisa digunakan saat berbicara dengan teman sebaya yang sudah dekat.

Akan tetapi, sebaiknya hindari menggunakan kata aing agar tidak menjadi kasar.

Alangkah baiknya kamu menggunakan bahasa alus seperti abdi atau kuring yang memiliki arti saya.

Contoh kalimat aing:

“Aing mah sok heran lamun aya jelema siga kitu teh. (Saya suka heran kalau ada orang seperti itu tuh).”

15. Ngajedog

Ngajedog memiliki arti diam tapi berkonotasi kasar,

Biasanya, kata ini digunakan untuk menyuruh seseorang diam atau tidak ikut berbicara atau melakukan sesuatu.

Contoh kalimatnya:

“Cik atuh ngajedog lah sakeudeung tong laloba omong (Coba diam dulu sebentar, jangan banyak bicara).”

***

Itulah contoh kosakata bahasa Sunda kasar yang bisa kamu jadikan referensi.

Semoga ulasan kritik dan saran untuk dosen tersebut bermanfaat, ya, Property People.

Dapatkan informasi beragam topik hanya di laman artikel.rumah123.com.

Yuk, follow Google News Rumah123.com sekarang juga untuk mendapatkan berita terbaru!

Jika sedang mencari rumah untuk keluarga tercinta, Rumah123.com adalah pilihan yang tepat, lo.

Ya, kini mencari properti semakin mudah karena kami selalu #AdaBuatKamu.


Tag: , ,


Maskah Alghofar

Content Writer

Maskah adalah seorang content writer di 99 Group sejak tahun 2022. Lulusan Penerbitan PoliMedia Jakarta ini mengawali karir sebagai jurnalis online. Kini, Maskah rutin menulis tentang properti, gaya hidup, pendidikan, dan kesehatan.
Selengkapnya

IKLAN

Tutup iklan
×

SCROLL UNTUK TERUS MEMBACA