OK
Dijual
Disewa
Properti Baru
Panduan

10 Contoh Pidato Bahasa Arab Beragam Topik Lengkap dengan Artinya

01 April 2024 · 9 min read Author: Nik Nik Fadlah · Editor: M. Iqbal

pidato bahasa Arab

Property People sedang mencari contoh pidato bahasa Arab yang baik dan benar? Yuk, baca ulasan pidato islami berbagai tema dalam artikel ini.

Kegiatan membuat pidato dan mempraktikkannya merupakan salah satu materi pelajaran yang kerap diajarkan di sekolah.

Pidato sendiri adalah suatu kegiatan yang dilakukan dengan cara menyampaikan gagasan atau pendapat di hadapan khalayak ramai dengan tema tertentu.

Materi yang disampaikan bukan hanya bisa dibuat dalam bahasa Indonesia saja, tetapi juga bahasa asing, seperti halnya bahasa Arab.

Secara umum, pidato bahasa Arab kerap diajarkan oleh guru di pesantren atau sekolah islam lainnya.

Nah, bagi kamu yang ingin membuat contoh kalimat pembuka pidato bahasa Arab, isi pidato bahasa arab, hingga penutup pidato bahasa Arab yang baik, simak sejumlah contohnya di bawah ini, ya!

Contoh Pidato Bahasa Arab Disertai Artinya

Dilansir dari berbagai sumber, berikut contoh pidato bahasa Arab singkat yang penuh pesan moral.

1. Muqoddimah Pidato Islami Arab

Di bawah ini contoh pidaro bahasa Arab singkat dan pendek.

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُورِ الدُّنْيَا وَالدِّينِ، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ أَشْرَفِ الـمُرْسَلِينَ وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْـمَـعِينَ، أَمَّا بَعْدُ

Artinya:

Segala puji bagi Allah Rabb semesta alam. Kepada-Nya kami memohon pertolongan dalam semua urusan dunia dan agama.

Salawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Rasulullah saw. yang paling mulia, keluarganya dan seluruh sahabatnya.

2. Isi Teks Pidato Bahasa Arab tentang Orang Tua

Berikut contoh isi teks pidato singkat bahasa Arab yang menginspirasi.

أَيُّهَا الإِخْوَةُ الكِرَامُ: لِنَتَدَبَّرْ قَوْلَ اللهِ تعالى: ﴿وَقَضَى رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُلْ لَهُمَا أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا * وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا﴾

فَيَا أَيُّهَا الْإِخْوَةُ الكِرَامُ: مِمَّا يَجِبُ عَلَى الْوَلَدِ تُجَاهَ وَالِدَيْهِ، أَنْ يُخَاطِبَهُمَا بِالْقَوْلِ اللَّيِّنِ، وَالْكَلَامِ اللَّطِيفِ، وَلَا يَرْفَعَ صَوْتَهُ عَلَيْهِمَا، وَلَا يُخَاطِبَهُمَا بِالْعِبَارَاتِ الْحَادَّةِ، وَالْكَلِمَاتِ النَّابِيَةِ، وَالْغِلْظَةِ وَالشِّدَّةِ، فَهَذَا مُحَرَّمٌ شَرْعًا، وَهُوَ مِنَ الْعُقُوقِ

يَجِبُ عَلَيْنَا أَنْ نَعْلَمَ أَنَّ الْوَالِدَيْنِ هُمَا مِنْ أَمَنِّ النَّاسِ عَلَى الْوَلَدِ بَعْدَ سَيِّدِنَا رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ، فَإِذَا كَانَ الْإِنْسَانُ يَجِدُ في نَفْسِهِ ازْدِرَاءً وَاحْتِقَارًا لِوَالِدَيْهِ، أَو عَدَمَ عِنَايَةٍ بِأَمْرِهِمَا وَشَأْنِهِمَا، أَو نَقْصًا في احْتِرَامِهِمَا، أَو عَدَمَ نَصِيحَةٍ لَهُمَا، أَو بِرٍّ بِهِمَا، فَهُوَ مُبْتَلًى بِمَرَضٍ عُضَالٍ في التَّعَامُلِ مَعَ الْوَالِدَيْنِ

وَهَذَا الْمَرَضُ هُوَ الَّذِي يُسَمَّى بِالْعُقُوقِ، وَصَاحِبُهُ لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ ابْتِدَاءً، أَو لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ أَبَدًا لَا قَدَّرَ اللهُ تَعَالَى إِنِ اسْتَحَلَّ عُقُوقَهُمَا، لِأَنَّهُ سَيَمُوْتُ لَا قَدَّرَ اللهُ تَعَالَى عَلَى سُوءِ الْخَاتِمَةِ، وَذَلِكَ لِقَوْلِ سَيِّدِنَا رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ: «لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ عَاقٌّ» رَوَاهُ الْإِمَامُ أَحْمَدُ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا

Artinya:

Wahai -saudara-saudara yang mulia!

Marilah kita merenungi firman Allah Ta’ala:

Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah berbuat baik kepada ibu bapak.

Ucapkanlah, “Wahai Tuhanku! Sayangilah keduanya sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku pada waktu kecil.” [Al-Isra’: 23-24]

Saudara-saudara yang mulia!

Di antara kewajiban seorang anak kepada orang tuanya adalah berbicara kepadanya dengan perkataan yang santun dan lembut.

Kita harus tahu bahwa orang tua adalah salah satu orang yang paling aman atas anak-anaknya setelah Rasulullah saw.

Bila seseorang mendapati pada dirinya ada sikap merendahkan dan  tidak berbakti kepada keduanya, maka dia menderita penyakit kronis dalam bergaul dengan kedua orang tuanya.

Penyakit ini disebut dengan kedurhakaan.

Orang yang durhaka kepada kedua orang tuanya tidak akan masuk surga secara langsung.

Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah saw.:

”Tidak akan masuk surga orang yang durhaka kepada kedua orang tua.”

Imam Ahmad meriwayatkan hadis ini dari Abdullah bin ‘Amr radhiyallahu ‘anhuma.

3. Penutup Pidato Bahasa Arab Singkat dan Pendek

Berikut contoh penutup pidato bahasa Arab yang baik dan benar.

يمكين إلى ھذا منى، إن وجدتم منى الاخطأت أرجومنكم العفو.. فا لستبق الخيرات ثم السلام عليكم ورحمةاللهوبراكته

Artinya:

Mungkin cukup sekian penjelasan dari saya. Apabila ada banyak kesalahan saya mohon maaf sebesar besarnya.

Akhir kata Assalamualaikum Warohmatullohi Wabarikatuh.

4. Pidato Bahasa Arab tentang Taubat

Di bawah ini contoh teks pidato bahasa Arab singkat.

الـحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَـمِيْنَ ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَفِ الأَنْبِيَاءِ وَالـمُرْسَلِيْنَ ، نَبِيِّنَا وَحَبِيْبِنَا مُـحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْـمَعِيْنَ ، وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ ، أَمَّا بَعْدُ

 فَيَا أَيُّهَا الْإِخْوَةَ الكِرَامَ : مَا دَامَ الإِنْسَانُ حَيَّاً عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ فَسَتُوْجَدُ الخَطِيْئَةُ مِنْهُ، وَلَوْ خَلَا جِيْلٌ مِنَ الخَطِيْئَةِ لَخَلَا جِيْلُ الأَصْفِيَاءِ، وَلَخَلَا خَيْرُ القُرُوْنِ عَلَى الإِطْلَاقِ؛ بَنُو آدَمَ لَا يُمْدَحُوْنَ بِعَدَمِ وُجُوْدِ الخَطَايَا، لِأَنَّ كُلَّ بَنِي آدَمَ خَطَّاءٌ، وَلَكِنَّهُمْ يُمْدَحُوْنَ بِعَدَمِ الإِصْرَارِ، أَوِ المُجَاهَرَةِ فِي المَعَاصِي «وَخَيْرُ الخَطَّائِيْنَ التَّوَّابُوْنَ» ﴿وَلَمْ يُـصِرُّوْا عَلَى مَا فَعَلُوْا وَهُمْ يَعْلَمُوْنَ﴾. أَمَّا الإِصْرَارُ عَلَى الخَطِيْئَةِ وَالمُجَاهَرَةُ فِيْهَا فَهَذِهِ هِيَ مُصِيْبَةُ المَصَائِبِ، وَرَزِيَّةُ الرَّزَايَا، وَبَلِيَّةُ البَلَايَا

 يَا عِبَادَ اللهِ: مِنْ تَمَامِ فَضْلِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ عَلَيْنَا أَنَّ اللهَ تَعَالَى لَمْ يَطْلُبْ مِنَّا العِصْمَةَ، لِأَنَّ هَذَا لَيْسَ بِوُسْعِنَا، وَلَكِنْ طَلَبَ مِنَّا التَّوْبَةَ وَالإِنَابَةَ وَالأَوْبَةَ قَبْلَ نِهَايَةِ الأَجَلِ، الَّذِي لَا يَدْرِي أَحَدُنَا مَتَى يَأْتِيْهِ

 قَالَ تَعَالَى: ﴿وَتُوبُوْا إِلَى اللهِ جَمِيْعَاً أَيُّهَ المُؤْمِنُوْنَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ﴾. وَقَالَ تَعَالَى: ﴿وَلَيْسَتِ التَّوْبَةُ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السَّيِّئَاتِ حَتَّى إِذَا حَضَرَ أَحَدَهُمُ المَوْتُ قَالَ إِنِّي تُبْتُ الْآنَ﴾. وَقَالَ تَعَالَى: ﴿مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ خَيْرٌ مِنْهَا وَهُمْ مِنْ فَزَعٍ يَوْمَئِذٍ آمِنُوْنَ﴾. وَأَعْظَمُ الحَسَنَاتِ التَّوْبَةُ وَالإِنَابَةُ وَالأَوْبَةُ للهِ تَعَالَى

 يَا عِبَادَ اللهِ: كُلَّمَا عَظُمَ الإِيْمَانُ بِاللهِ تَعَالَى، وَبِاليَوْمِ الآخِرِ، وَأَيْقَنَ العَبْدُ بِأَنَّ الجَنَّةَ حَقٌّ، وَأَنَّ النَّارَ حَقٌّ، كُلَّمَا أَسْرَعَ إلى التَّوْبَةِ وَصَدَقَ فِيْهَا خَشْيَةَ أَنْ يَمُوْتَ عَلَى مَعْصِيَةٍ، لِأَنَّ مَنْ مَاتَ عَلَى مَعْصِيَةٍ حَلَّتْ بِهِ مُصِيْبَةُ الْمَصَائِبِ، وَذَاكَ لِقَوْلِهِ تَعَالَى: ﴿وَمَنْ جَاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَكُبَّتْ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ هَلْ تُجْزَوْنَ إِلَّا مَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ﴾

 يَا عِبَادَ اللهِ: لِنَتَذَكَّرْ قَوْلَ اللهِ تَعَالَى: ﴿قُلْ إِنِّي أَخَافُ إِنْ عَصَيْتُ رَبِّي عَذَابَ يَوْمٍ عَظِيمٍ﴾. لِنَتَذَكَّرْ لِنَتَذَكَّرْ قَوْلَ اللهِ تَعَالَى: ﴿يَوْمَئِذٍ يَوَدُّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَعَصَوُا الرَّسُولَ لَوْ تُسَوَّى بِهِمُ الْأَرْضُ وَلَا يَكْتُمُونَ اللهَ حَدِيثَاً﴾

كُونُوا عَلَى يَقِينٍ بِأَنَّهُ مَنْ كَانَ بِاللهِ تَعَالَى أَعْرَفَ، كَانَ مِنْهُ أَخْوَفَ، وَمَنْ جَهِلَ بِاللهِ تَعَالَى اجْتَرَأَ عَلَى مَعْصِيَةِ اللهِ تَعَالَى، وَأَصَرَّ على مَعْصِيَتِهِ وَجَاهَرَ بِهَا ـ وَالعِيَاذُ بِاللهِ تَعَالَى

يَا عِبَادَ اللهِ: عَلِمَ اللهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى ضَعْفَنَا فَلَمْ يَطْلُبْ مِنَّا العِصْمَةَ، وَلَكِنْ طَلَبَ مِنَّا التَّوْبَةَ وَرَغَّبَنَا فِيهَا، فَقَالَ تَعَالَى: ﴿إِنَّ اللهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ المُتَطَهِّرِينَ﴾. فَهَلْ يُعْلِنُ كُلُّ وَاحِدٍ مِنَّا تَوْبَتَهُ للهِ تَعَالَى مِمَّا هُوَ وَاقِعٌ فِيهِ؟

وَهَلْ نَسْمَعُ وَنَتَدَبَّرْ قَوْلَ اللهِ تَعَالَى: ﴿وَاللهُ يُرِيدُ أَنْ يَتُوبَ عَلَيْكُمْ وَيُرِيدُ الَّذِينَ يَتَّبِعُونَ الشَّهَوَاتِ أَنْ تَمِيلُوا مَيْلَاً عَظِيمَاً * يُرِيدُ اللهُ أَنْ يُخَفِّفَ عَنْكُمْ وَخُلِقَ الْإِنْسَانُ ضَعِيفَاً

 اللَّهُمَّ ارْزُقْنَا حَقَّ الحَيَاءِ مِنْكَ. آمين

أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا، وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ وَتُوْبُوْا إِلَيْهِ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Artinya:

Pada nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang,

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, yang dengan nikmat-Nya segala amal saleh menjadi sempurna, dan dengan amal dan ketaatan hidup menjadi baik dan turunnya keberkahan.

Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya.

Semoga Allah mencurahkan rahmat dan salam kepada Nabi Muhammad, keluarga, dan sahabatnya, dan kepada orang-orang yang mengikuti jejak mereka hingga hari kiamat.

Pertama-tama, marilah kita bersyukur kepada Allah Yang Maha Agung yang telah memberikan kita banyak nikmat sehingga kita dapat berkumpul di tempat yang diberkahi ini, insya Allah, di masjid kita tercinta.

Kedua, marilah kita panjatkan shalawat dan salam kepada kekasih kita yang terpilih, panutan umat, dan imam para rasul, Muhammad, yang telah mengeluarkan kita dari kegelapan menuju cahaya, dan juga menuju jalan yang lurus, dan menyempurnakan hidup kita dengan cahaya Islam, iman, dan ihsan.

Saudara-saudaraku yang mulia,

Setiap manusia pasti akan melakukan dosa, baik yang kecil maupun yang besar. Bahkan, para nabi dan rasul pun pernah melakukan dosa.

Namun, Allah mengampuni dosa-dosa mereka karena mereka segera bertaubat.

Berdasarkan hal ini, sangat jelas bahwa dosa bukanlah hal yang memalukan, asalkan kita segera bertaubat.

Sebaliknya, orang yang tidak mau bertaubat atau bahkan mengulangi dosa-dosanya, itulah yang memalukan.

Allah Swt berfirman:

“Dan bertaubatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung.” (QS. An-Nur: 31)

“Dan tidak diterima taubat orang-orang yang mengerjakan dosa-dosa itu, hingga apabila datang ajal kepada salah seorang di antara mereka, (barulah) ia berkata, ‘Sesungguhnya aku sekarang bertobat.’ Dan tidak (pula diterima taubat) orang-orang yang mati sedang mereka dalam keadaan kafir.” (QS. An-Nisa’: 18)

Allah Swt juga berfirman:

“Barangsiapa yang mengerjakan kebajikan, baik laki-laki maupun perempuan, sedangkan ia beriman, maka pasti akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan akan Kami balas mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (QS. An-Nahl: 97)

Taubat adalah sebaik-baik amalan. Dengan taubat, kita dapat menghapus dosa-dosa kita dan kembali kepada Allah dalam keadaan bersih dan suci.

Semakin besar iman seseorang kepada Allah dan hari akhir, semakin besar pula kecenderungannya untuk segera bertaubat.

Sebaliknya, orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari akhir, akan lebih berani berbuat dosa dan tidak mau bertaubat.

Allah Swt berfirman:

“Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan dan menganiaya dirinya sendiri, kemudian ia bertobat kepada Allah, maka Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. An-Nisa’: 110)

Saudara-saudaraku yang mulia,

Marilah kita selalu ingat bahwa Allah Swt selalu mengawasi kita. Dia mengetahui segala perbuatan kita, baik yang tampak maupun yang tersembunyi.

Oleh karena itu, marilah kita selalu bertakwa kepada Allah dan menjauhi segala dosa.

Marilah kita segera bertaubat kepada Allah dari segala dosa yang telah kita lakukan, baik yang kecil maupun yang besar. Semoga Allah Swt menerima taubat kita dan mengampuni dosa-dosa kita. Aamiin.

Semoga Allah Swt menganugerahkan kepada kita semua kemampuan untuk selalu bertaubat kepada-Nya. Aamiin.

Demikianlah pidato saya kali ini. Mohon maaf atas segala kekurangan dan kesalahan. Segala kebenaran datang dari Allah dan segala kesalahan datang dari diri saya sendiri.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

5. Pidato Bahasa Arab tentang Tholabul Ilmi

Berikut contoh ceramah bahasa Arab tentang menuntut ilmu.

أَصْحَابَ الْفَضِيْلَة شُيُوْخَ مَعْهَدِ دَارِ السَّلَام كُونْتُور

صَاحِبَ الفَضِيْلَة مُدِيْرَ كُلية المعلمين الإسلامية

سَعَادَةَ الْمُدَرِّسِيْن وَالمُدرسات

وَيَا أَيُّهَا حَفْلُ الْكَرِيْم

بسم الله الرحمن الرحيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ/ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ/ الَّذِي بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتِ/، وَبِالْعَمَلِ وَالطَّاعَةِ تَطِيْبُ الْحَيَاةُ/ وَتَتَنَزَّلُ الْبَرَكَاتُ./ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا/ عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ./ اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ/ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ،/ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ/ وَمَنِ اتَّبَعَ أَثَارَهُ البَاقِيَاتِ/ إِلَى أَنْ تَقُوْمَ السَّاعَةُ/ أَمَّا بَعْدُ.

أَوَّلاً، حَيَّ نَشْكُرُ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ/ الَّذِي قَدْ أَنْعَمَنَا/ نِعَمًا كَثِيْرَةً/ حَتَّى نَسْتَطِيْعَ/ أَنْ نَحْتَفِلَ/ فِي هذَا الْمَكَانِ الْمُبَارَكِ،/ إِنْ شَاءَ اللهُ/ فِي مَعْهَدِنَا الْحَبِيْبِ/ طاَرِقْ بِنْ زِيَادْ/ لِلتَّرْبِيَّةِ اْلإِسْلاَمِيَّةِ الْحَدِيْثَةِ.

ثَانِيًا،/ صَلاَةً وَسَلاَمًا/ عَلَى حَبِيْبِنَا الْمُصْطَفَى/قُدْوَةُ اْلأُمَّةِ وَإِمَامُ الْمُرْسَلِيْنَ/ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ،/ الَّذِي قَدْ أَخْرَجَنَا/ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّوْرِ/ وَكَذَلِكَ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيْمٍ،/ وَأَكْمَالَ حَيَاتَنَا/ بِنُوْرِ اْلإِسْلاَمِ وَاْلإِيْمَانِ وَاْلإِحْسَانِ./ أَنَا سَعِيْدٌ/ أَنْ أَقِفَ أَمَامَكُمْ جَمِيْعًا/ ِلأَخْطُبَ خُطْبَةً عَرَبِيَّةً/ تَحْتَ الْعُنْوَانِ:

طَلَبُ الْعِلْمُ

إِخْوَتِي فِي اللهِ،/ اِعْلَمُوا أَنَّ الْعِلْمَ/ لاَ يُعْطِيْكَ بَعْضَهُ/ إِلاَّ إِذَا أَعْطَيْتَهُ كُلَّكَ،/ فَإِذَا أَعْطَيْتَهُ بَعْضَكَ/ لَمْ يُعْطِكَ شَيْئًا،/ وَيَظَلُّ الْمَرْءُ عَالِمًا/ مَا طَلَبَ الْعِلْمَ،/ فَإِذَا ظَنَّ أَنَّهُ قَدْ عَلِمَ/ فَقَدْ جَهِلَ. / لِمَاذَا الْعِلْمُ؟/ ِلأَنَّ الْعِلْمَ نُوْرٌ/. نُوْرٌ يَهْدِيْكَ/ إِلَى أَنْ تَكُوْنَ أَقْرَبَ إِلَى رَبِّكَ/ وَإِلَى هَدَفِكَ وَغَايَتِكَ. / وَالْجَهْلُ ظُلْمٌ وَظَلاَمٌ/ يَسُوْقُكَ إِلَى أَبْعَدِ/ مَا تُرِيْدُ أَنْ تَكُوْنَ فِيْهِ/. وَالْعِلْمُ يَرْفَعُ بَيْتًا لاَ عِمَادَ لَهُ،/ وَالْجَهْلُ يَهْدِمُ بَيْتَ الْعِزِّ وَالشَّرَفِ.

يَقُوْلُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ/ فِي الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ/: ‏‏يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ/ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ‏. ‏[سُوْرَةُ ‏الْمُجَادِلَةِ‏:‏ 11‏]‏. وَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: / مَنْ سَلَكَ طَريقًا/ يَبْتَغِي فِيهِ علْمًا/ سهَّل اللَّه لَهُ/ طَريقًا إِلَى الجنةِ،/ وَإنَّ الْمَلاَئِكَةَ/ لَتَضَعُ أجْنِحَتَهَا/ لِطَالِبِ الْعِلْمِ/ رِضًا بِما يَصْنَعُ،/ وَإنَّ الْعالِمَ/ لَيَسْتَغْفِرُ لَهُ منْ في السَّمَواتِ/ ومنْ فِي الأرْضِ/ حتَّى الحِيتانُ في الْمَاءِ،/ وفَضْلُ الْعَالِمِ/ عَلَى الْعابِدِ/ كَفَضْلِ الْقَمَرِ/ عَلى سَائِرِ الْكَوَاكِبِ/، وإنَّ الْعُلَماءَ وَرَثَةُ الأنْبِياءِ/ وإنَّ الأَنْبِيَاءَ/ لَمْ يُوَرِّثُوْا دِينَارًا/ وَلاَ دِرْهَمًا/ وإنَّمَا ورَّثُوا الْعِلْمَ،/ فَمنْ أَخَذَهُ/ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ. (رواهُ أَبُو داود والترمذيُّ). وَطَالِبُ العِلْمِ/ يُؤْثِرُ الآخِرَةَ عَلَى الدُّنْيَا/ فَيَرْبَحَهُمَا مَعًا،/ بَيْنَمَا اْلَجاهِلُ/ يُؤْثِرُ الدُّنْيَا/ عَلَى الآخِرَةِ فَيَخْسَرْهُمَا مَعًا/. فَنَحْنُ هُناَ/ فِي هَذَا الْمَعْهَدِ/ نَتَعَلَّمُ جِدِّيًّا/ لِنُصْبِحَ مُتَعَلَّمِيْنَ/ وَقَائِدِيْنَ/ وَعُلَمَاءَ الصَّالِحِيْنَ/ إِنْ شَاءَ اللهُ/. فَاجْتَهِدُوْا وَاصْبِرُوْا/ وَرَابِطُوْا/ وَاتَّقُوا اللهَ/ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ.

أَكْتَفِي بِهذَا الْقَدْرِ/ وَأَطْلُبُ مِنْكُمُ الْعَفْوَ/ مِنْ كُلِّ قُصُوْرِي وَتَقْصِيْرِي./فَكُلُّ صَوَابٍ فَمِنَ اللهِ/ وَكُلُّ نَقْصٍ/ وَتَقْصِيْرٍ فَمِنْ نَفْسِي/ شُكْرًا كَثِيْرًا/ عَلَى حُسْنِ اِسْتِمَاعِكُمْ/ وَاهْتِمَامِكُمْ.

وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ.

Artinya:

Atas nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang,

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, yang dengan nikmat-Nya segala amal saleh menjadi sempurna, dan dengan amal dan ketaatan hidup menjadi baik dan turunnya keberkahan.

Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya.

Semoga Allah mencurahkan rahmat dan salam kepada Nabi Muhammad, keluarga, dan sahabatnya, dan kepada orang-orang yang mengikuti jejak mereka hingga hari kiamat.

Pertama-tama, marilah kita bersyukur kepada Allah Yang Maha Agung yang telah memberikan kita banyak nikmat sehingga kita dapat berkumpul di tempat yang diberkahi ini, insya Allah, di perguruan tinggi kami tercinta, Tariq bin Ziyad untuk Pendidikan Islam Modern.

Kedua, marilah kita panjatkan shalawat dan salam kepada kekasih kita yang terpilih, panutan umat, dan imam para rasul, Muhammad, yang telah mengeluarkan kita dari kegelapan menuju cahaya, dan juga menuju jalan yang lurus, dan menyempurnakan hidup kita dengan cahaya Islam, iman, dan ihsan.

Saya senang dapat berdiri di hadapan Anda semua untuk menyampaikan pidato bahasa Arab dengan judul: Menuntut Ilmu.

Saudara-saudaraku dalam Islam, ketahuilah bahwa ilmu tidak akan memberikan sebagiannya kepadamu kecuali jika kamu memberikan seluruh dirimu untuknya.

Jika kamu memberikan sebagian dari dirimu, maka dia tidak akan memberikanmu apa pun, dan seseorang akan tetap menjadi orang yang berilmu selama dia menuntut ilmu.

Jika dia mengira bahwa dia telah mengetahui, maka dia telah menjadi orang yang bodoh.

Mengapa ilmu itu penting? Karena ilmu adalah cahaya. Cahaya yang akan membimbingmu untuk menjadi lebih dekat kepada Tuhanmu dan kepada tujuan dan cita-citamu.

Dan kebodohan adalah kegelapan dan kegelapan yang akan membawamu menjauh dari apa yang ingin kamu capai.

Ilmu akan meninggikan rumah yang tidak memiliki tiang, dan kebodohan akan menghancurkan rumah kemuliaan dan kehormatan.

Allah Yang Maha Agung berfirman dalam Al-Qur’an yang mulia:

“Allah akan meninggikan derajat orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa derajat.” (QS. Al-Mujadalah: 11)

Dan Rasulullah saw. bersabda:

“Barang siapa menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan jalannya menuju surga.

Malaikat-malaikat akan meletakkan sayap-sayapnya untuk orang yang menuntut ilmu, karena ridha dengan apa yang dia lakukan. Para ulama adalah pewaris para nabi. Para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, tetapi mereka mewariskan ilmu. Barang siapa mengambilnya, maka dia telah mengambil bagian yang banyak.” (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi)

Dan orang yang menuntut ilmu akan mengutamakan akhirat daripada dunia, sehingga dia akan mendapatkan keduanya bersama-sama, sedangkan orang yang bodoh akan mengutamakan dunia daripada akhirat, sehingga dia akan kehilangan keduanya bersama-sama.

Jadi, kita di sini, di perguruan tinggi ini, belajar dengan sungguh-sungguh agar kita menjadi orang yang berilmu, pemimpin, dan ulama yang saleh, insya Allah.

Maka, bersungguh-sungguhlah, bersabarlah, teruslah belajar, dan bertakwalah kepada Allah agar kalian dirahmati.

Sekiranya cukup pidato yang saya sampaikan dengan ini dan saya mohon maaf atas segala kekurangan dan kelalaian saya.

Setiap kebenaran datang dari Allah dan setiap kesalahan datang dari diri saya sendiri. Terima kasih banyak atas perhatian dan minat Anda.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

6. Pidato Bahasa Arab tentang Ilmu

Di bawah ini contoh teks pidato bahasa Arab dengan topik ilmu.

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على رسوله الكريم

أيها الإخوة والأخوات

العلم هو نور يضيء طريق الإنسان إلى الخير والصلاح، وهو السيف الأقوى في مواجهة الجهل والتخلف. فالعلم هو أساس القوة والتقدم، وهو سبيل الرفعة والتميز.

وقد حث الإسلام على طلب العلم، وجعله فريضة على كل مسلم ومسلمة، كما قال النبي صلى الله عليه وسلم:

“طلب العلم فريضة على كل مسلم ومسلمة”

وقد أثنى الله على العلماء في كتابه العزيز، فقال:

“هل يستوي الذين يعلمون والذين لا يعلمون”

أيها الإخوة والأخوات

إن العلم فائدة عظيمة للإنسان، فهو يساعده على:

فهم العالم من حوله

اتخاذ القرارات الصائبة

حل المشكلات

تطوير مهاراته وقدراته

الرفعة في الدرجات عند الله

فالعلم هو نور يضيء حياة الإنسان، وهو السيف الأقوى في مواجهة الجهل والتخلف.

أيها الإخوة والأخوات

إن طلب العلم واجب علينا جميعًا، رجالًا ونساءً، صغارًا وكبارًا. فلنحرص جميعًا على طلب العلم، ونشره بين الناس.

وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين

Artinya:

Puji syukur kepada Allah, Tuhan semesta alam, dan shalawat serta salam kepada Rasul-Nya yang mulia.

Saudara-saudara sekalian,

Ilmu adalah cahaya yang menerangi jalan manusia menuju kebaikan dan kebenaran, dan merupakan pedang terkuat dalam menghadapi kebodohan dan keterbelakangan. Ilmu adalah pondasi kekuatan dan kemajuan, dan merupakan jalan menuju keluhuran dan keunggulan.

Islam telah menganjurkan untuk menuntut ilmu, dan menjadikannya sebagai kewajiban bagi setiap Muslim, baik laki-laki maupun perempuan, sebagaimana sabda Nabi Muhammad saw:

Menuntut ilmu itu wajib bagi setiap Muslim, baik laki-laki maupun perempuan.”

Allah Swt telah memuji para ulama dalam kitab-Nya yang mulia, firman-Nya:

“Apakah orang-orang yang mengetahui sama dengan orang-orang yang tidak mengetahui?”

Saudara-saudara sekalian,

Ilmu memiliki manfaat yang sangat besar bagi manusia, yaitu membantunya untuk:

  • Memahami dunia di sekitarnya
  • Mengambil keputusan yang tepat
  • Mengatasi masalah
  • Mengembangkan keterampilan dan kemampuannya
  • Meningkatkan derajatnya di sisi Allah Swt

Ilmu adalah cahaya yang menerangi kehidupan manusia, dan merupakan pedang terkuat dalam menghadapi kebodohan dan keterbelakangan.

Saudara-saudara sekalian,

Menuntut ilmu adalah kewajiban kita semua, laki-laki dan perempuan, tua dan muda. Marilah kita semua bersemangat menuntut ilmu, dan menyebarkannya di antara manusia.

Semoga Allah Swt menerima amal kita. Aamiin.

7. Contoh Pidato Bahasa Arab Singkat tentang Persaudaraan

Berikut contoh ceramah bahsa Arab singkat.

teks pidato islami tentang persaudaraan

Sumber: Pbaunidagontor.ac.id

8. Pidato Islami Pendek tentang Akidah

Berikut contoh kultum singkat bahasa Arab yang bisa menjadi bahan pembelajaran.

pidato islami pendek tentang kebudayaan

Sumber: Jagoberpidato.my.id

9. Teks Pidato Bahasa Arab Pendek

Berikut contoh teks pidato bahasa Arab pendek yang bermakna.

pidato bahasa arab pendek

Sumber: Books.google.com

10. Pidato Singkat Bahasa Arab yang Berkesan

Di bawah ini contoh pidato bahasa Arab dengan topik terbaik.

pidato bahasa arab singkat

Sumber: Books.google.com

***

Itulah berbagai contoh pidato bahasa Arab singkat disertai dengan artinya.

Semoga artikel ini dapat menambah wawasan untuk kamu, ya!

Baca juga kumpulan contoh pidato bahasa Sunda, Jawa, hingga Madura hanya di Google News kami, ya.

Jika kamu ingin cari rumah impian, yuk temukan beragam rekomendasi terbaiknya di Rumah123 karena #SemuaAdaDisini!


Tag: , , ,


Nik Nik Fadlah

Content Writer

Lulusan Ilmu Komunikasi Universitas Pasundan yang kini menjadi penulis di Rumah123 dan Berita 99. Memiliki pengalaman menulis di bidang kesehatan, gaya hidup, fashion, teknologi, pendidikan, hingga properti. Hobi membuat digital collage art.
Selengkapnya