OK
logo rumah123
logo rumah123
Iklankan Properti
Dijual
Disewa
Properti Baru
Panduan

9 Contoh Cerita Wayang Bahasa Jawa Singkat dan Artinya. Disertai Jenis Lakon!

22 Januari 2024 · 22 min read Author: Hendi Abdurahman · Editor: Bobby Agung Prasetyo

cerita wayang

contoh cerita wayang, sumber: istockphoto.com

Cerita wayang adalah salah satu warisan yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Nilai-nilai seni dan budaya dari cerita tersebut sangat tinggi sehingga mesti terus dilestarikan. Yuk, simak contoh dan uraian lengkapnya!

Mengutip ensiklopedia.kemdikbud.go.id, wayang merupakan cerita yang bersumber dari kitab Ramayana dan Mahabarata lantas dikembangkan dalam tradisi pertunjukkan.

Seiring berkembangnya zaman, cerita wayang tumbuh dan disunting ke dalam sejumlah bahasa, mulai dari bahasa Indonesia, bahasa asing, dan tentu saja bahasa Jawa.

Sebagai informasi, wayang berbeda dengan cerita wayang, lo.

Jika wayang merupakan media atau mediumnya, cerita wayang adalah konten dari wayang itu sendiri.

Nah, meskipun sudah melewati perjalanan panjang, cerita wayang masih banyak disukai oleh masyarakat umum karena terkadang mempunyai pesan moral yang bisa dijadikan contoh dalam kehidupan sehari-hari.

Sebelum membahas lebih lanjut mengenai contoh cerita wayang, ada baiknya kamu mengetahui terlebih dahulu jenis lakon dalam cerita wayang.

Jenis Lakon dalam Cerita Wayang

Menurut buku Kejawen: Jurnal Kebudayaan Jawa, terdapat tiga jenis lakon dalam cerita wayang, yakni lakon pokok, lakon carangan, dan lakon sempalan.

1. Lakon Pokok

Lakon pokok adalah lakon wayang yang masih mengikuti cerita klasik seperti Baratayuda dan Ramayana.

2. Lakon Carangan

Lakon carangan adalah lakon yang masih mengambil unsur-unsur dalam lakon pokok, tetapi sudah diberi bentuk bagu, cerita, serta penyajian baru.

3. Lakon Sempalan

Lakon sempalan adalah lakon wayang yang sama sekali lepas dari cerita pokok.

Lakon sempelan sering pula mendapat kritikan yang pedas karena ide-idenya cenderung mengejutkan, liberal, dan nonkonvensional.

Ketiga lakon di atas masih sering ditemui dalam pementasan cerita wayang.

Lantas, seperti apa contoh cerita wayang yang dapat dijadikan referensi? Melansir berbagai sumber, inilah beberapa pilihannya!

Kumpulan Contoh Cerita Wayang

cerita wayang

sumber: istockphoto.com

1. Cerita Wayang Ramayana

Sakwijining dina kerajaan mantili ingkang kerajaane bapak ipun Rama Dewi Shinta, yaiku Prabu Janaka. Dhekne ngadaaken sayembara “Sinten seng saget manah engkang sae, ajeng didadeaken mantu” salah setunggaling pesertane yaiku Prabu Rama dan Prabu Rahwana.

Sayembara nipun diwiwiti, Rahwana wiwiti manah, ananging boten saget ngangkat panah kasebut. Banjur Rama giliran manah, dhekne biso ngangkat panah kasebut. Sehinggo Rama seng saget menangake sayembara, lan akhire angsal mbojo Dewi Shinta. Namung Rahwana mboten remen yen Rama dados bojone Shinta.

Alengko niku kerajaan Indrajid, Rahwana, Patih Prahasta. Sarpanaka maringi kabar teng Rahwana yen enten wong wadon ayu, Rahwana ipun banjur madosi tiang wadon wau. Kasunyatan Putri nipun Putman Kalamanica. Putri kalamanica niki saget gantos wujud nopo mawon lan saget ngrubah wujud dados alit banget.

Teng dhandaka Rama Shinta lan Laksamana taseh ngembara, ngertos Kalamarica dan Rahwana tumut ing ngincer lan godoni Shinta. Banjur Kalamarica nggodo Shinta, ngrubah wujud dados “Kijang Mas”.

Shinta ningali kijang kasebut, banjur ngongkon Rama damel ndemok kijang mas kasebut. Ananging kijang wau malah mlayu ing jero alas, Shinta nyuwun Rama damel ngoyak kijang wau. Laksamana tetep kaleh Shinta.

Sinta nesu, amerga Laksamana mboten tumut Rama ngoyak kijang ing alas. Akhire Laksamana nuruti kepinginane Shinta supados nyusul Rama damel ngoyak kijang ing jero als. Ananging Laksamana ajrih kalian keslametane Shinta, akhiripun Laksamana damel bunderan supados Shinta tetep slamet.

Saksampune Rahwana dugi, banjur jajal nyedeki Shinta, dhekne jajal damel nembus bunderane wau. Ananging Rahwana mboten saget nglampahi bunderan wau. Akhire Rahwana ngrubah wujud dados Brahmana tuwo, engkang tujuan saget narik perhatiane Shinta lan jaluk sedekah.

Rahwana nyedeki Shinta banjur jaluk sedekah. Shinta ngrasa welas, akhire maringi sedekah dateng Brahmana tuwo wau. Nalika maringne sedekah, asthone Shinta ditarik medal sangking bunderan, banjur dibeto mabur kalian Rahwana.

Akhire kedadean perang antara manuk jatayu dan Rahmana. Nanging manuk jatayu kalah, lan kelangan lare loro, banjur rahwana miber mbeto Shinta. Sakwijining niku Laksamana lan Rama wangsul maleh lan ketemu kalian manuk jatayu seng sampun kejet-kejet.

Jatayu nyritaake kedadean wau kalian Rama, nek Shinta diculik dateng Rahwana sakwiswe matur manuk Jatayu mati. Laksamana dan Rama akhirnya semedi pados coro damel nyelametake Shinta.

Rama ketemu kaleh Hanoman, seng nulungi Rama nyelametaken Shinta. Banjur Rama diajak teng Guwo Kiskenda, yaiku omahe Hanoman.

Teng Guwa niku enten rencange Hanoman, engkang asma Sugriwa lan Subali tiang kaleh niku sami remen kaleh Widiawati lan kalih-kalihhipun sami saktine. Akhira tiang kalih niku wau tukaran ngolehke Widiawati. Pas niku Rama kalian Hanoman dugi.

Hanoman ngusahake nyegah Sugriwa lan Subali. Ameri mboten saget nyegah, Hanoman ngongkon Rama manah salah sijine, akhire Subali seng kengeng panah terus mati. Sugriwa taseh kepingin ngutaraake niate teng Rama, yen Sugriwa kepingin nulungi Rama nylametke Shinta.

Hanoman mulai ngawiti nyelametake Shinta. Nanging Hanoman jalok sehelai rambute Rama seng badhe diparingne Shinta, damel bukti nek Hanoman kongkonane Rama seng badhe nylametke Shinta.

Ing taman argosoka, Kerajaan Ngalengka. Shinta dibaturi kaleh Trijata, keponakane Rahwana. Nalika Rahwana jajal mbujuk Shinta dados garwane, Sinta mboten purun.

Nalika Shinta dewekan, Hanoman mlebet teng taman argasaka damel nemoni Shinta, lan maringne rambut Rama damel bukti nek Hanoman bener-bener kongkonane Rama, kangge nyelametke Shinta. Mahkota Putera Rahwana ngertos dugine Hanoman, banjur Hanoman ditangkep lan diparingne teng ngajenge Rahwana.

Akhire Rahwana mutusaken damel mbakar Hanoman. Persiapanepun dilakokke damel mbakar Hanoman. Wektu niku Pumbakarna sedereke Rahwana nglindungi Hanoman, seng ajeng dibakar kalian Rahwana. Ananging niate niku mboten khasil, amergi dikalangi kalian Kumbakarna.

Nalikane pasukan Rahwana mbakar Hanoman, jebule Hanoman mboten mempan dibakar damel geni. Malah Hanoman ngrebut obor geni sangking astone Rahwana, damel buntute lan genine niku wau damel dolanan teng Anoman, sak derenge damel mbakar Kerajaan Anglengka. Pasukane Rama mbendung kali seng celak kalian “Kerajaan Galengka” ananging pasukane Rahwana mboten biso nopo-nopo.

Perang antarane Rahwana lan Rama kedadean. Kumbakarna mati dipanah dateng Rama, nalika ngewangi Rahwana musnahne Rama, lan Indrajid tumut mati pisan amergi ngewangi Rahwana. Akhire kedadean perang sengit antara Ramayana lan Rahwana, seng akhirnya Rahwana mati diapanah kalian Rama, banjur dijepit ing Gunung.

Saksampune ngalahke Rahwana, Rama ketemu maleh kalian Shinta. Nanging Rama curiga kalian kesuciane Shinta, saksampune diculik ngantos dangu. Shinta akhire mbuktekne Rama, kanti coro mbakar awake dewe damel geni. Nalika Shinta mbakar bawake ternyata genine mboten mempean naliko mbakar awake shinta.

Niki mbuktekne yen Shinta taseh suci, akhire Rama lagi percados lan nampi Shinta maleh. Akhire Rama dan Shinta urip ayem, tentrem lan bahagia.

Artinya:

Suatu ketika kerajaan Mantili adalah kerajaan ayah Rama Dewi Shinta, Prabu Janaka. Ia mengadakan sayembara “Siapa yang paling baik hatinya akan dijadikan menantu” dan salah satu pesertanya adalah Raja Rama dan Raja Rahwana.

Pertarungan dimulai, Rahwana mulai bertarung, tetapi dia tidak dapat mengangkat anak panahnya. Kemudian Rama membalikkan hatinya, ia mampu mengangkat anak panah itu. Maka Rama memenangkan sayembara tersebut, dan akhirnya mendapatkan istri Dewi Shinta. Namun Rahwana tidak senang Rama menjadi suami Shinta.

Alengko adalah kerajaan Indrajid, Rahwana, Patih Prahasta. Sarpanaka memberi tahu Rahwana bahwa ada wanita cantik, Rahwana pergi mencarinya. Putri tersebut adalah Putri Kalamanica. Putri kalamanica mampu mengubah wujudnya apapun yang terjadi dan mampu mengubah wujudnya menjadi sangat kecil.

Di dhandaka Rama Shinta dan Laksamana masih mengembara, mereka mengerti bahwa Kalamarica dan Rahwana sedang dalam proses membunuh dan menggoda Shinta. Kemudian Kalamarica merayu Shinta, mengubah wujudnya menjadi “Kijang Mas”.

Shinta melihat kijang tersebut, lalu meminta Rama untuk membunuh kijang emas tersebut. Namun rusa tersebut lari jauh ke dalam hutan, Shinta meminta Rama untuk mengejar rusa tersebut. Laksamana masih bersama Shinta.

Sinta marah, karena Laksamana tidak mengikuti Rama mengejar rusa di hutan. Akhirnya Laksamana menuruti keinginan Shinta untuk mengikuti Rama mengejar rusa di dalam hutan. Namun Laksamana mengkhawatirkan keselamatan Shinta, pada akhirnya Laksamana membuat lingkaran agar Shinta tetap aman.

Setelah Rahwana datang, dia mencoba mendekati Shinta, dan dia mencoba menerobos lingkaran tersebut. Namun Rahwana tidak dapat menyelesaikan lingkaran tersebut. Akhirnya Rahwana mengubah wujudnya menjadi seorang brahmana tua, yang tujuannya adalah untuk menarik perhatian Shinta dan meminta sedekah.

Rahwana mendekati Shinta dan meminta sedekah. Shinta merasa kasihan dan akhirnya memberikan sedekah kepada brahmana tua itu. Saat bersedekah, tangan Shinta ditarik, dan Rahwana membawanya kabur.

Akhirnya terjadi perang antara burung jatayu dan Rahmana. Namun burung itu kalah, dan kehilangan dua anaknya, lalu Rahwana terbang membawa Shinta. Suatu hari Laksamana dan Rama kembali dan menemukan jatayu yang sekarat.

Jatayu menceritakan kejadian itu kepada Rama, ketika Shinta diculik oleh Rahwana setelah mengatakan itu burung Jatayu mati. Laksamana dan Rama akhirnya memutuskan untuk mencoba menyelamatkan Shinta.

Rama bertemu dengan Hanoman yang membantu Rama menyelamatkan Shinta. Kemudian Rama diajak ke Guwo Kiskenda yang merupakan rumah Hanoman.

Di Guwa ada teman Hanuman, Sugriwa dan Subali, dan keduanya jatuh cinta dengan Widiawati dan keduanya sama-sama sakti. Akhirnya keduanya saling memperebutkan Widiawati. Begitu Rama, Hanuman tiba.

Hanuman berusaha menghentikan Sugriwa dan Subali. Akan tetapi, ia tidak bisa menghentikannya, Hanuman mengutus Rama untuk membunuh salah satu dari mereka.

Akhirnya Subali yang memegang panah mati. Sugriwa ingin mengutarakan niatnya kepada Rama, bahwa Sugriwa ingin membantu Rama menyelamatkan Shinta.

Hanuman mulai menyelamatkan Shinta. Namun Hanuman meminta sehelai rambut Rama untuk diberikan kepada Shinta sebagai bukti bahwa Hanuman diutus Rama untuk menyelamatkan Shinta.

Di taman argosoka, Kerajaan Ngalengka Shinta dibukuk oleh Trijata, keponakan Rahwana untuk menjadi istri Rahwana, Shinta menolak.

Saat Shinta sendirian, Hanuman memasuki taman Argasaka untuk menemui Shinta, dan menunjukkan rambut Rama sebagai bukti bahwa Hanuman memang diutus Rama untuk menyelamatkan Shinta.

Mahkota Putera Rahwana mengetahui kedatangan Hanuman, kemudian Hanuman ditangkap dan diberikan kepada Rahwana.

Akhirnya Rahwana memutuskan untuk membakar Hanoman. Persiapan dilakukan untuk membakar Hanuman. Saat itu kerabat Rahwana Pumbakarna melindungi Hanuman yang hendak dibakar. Namun niatku tidak berhasil, karena dihadang oleh Kumbakarna.

Saat pasukan Rahwana membakar Hanuman, ternyata Hanuman tidak mampu dibakar untuk. Bahkan Hanoman mengambil obor api dari tangan Rahwana, membuat ekornya dan api tersebut dijadikan mainan dengan Anoman, saat sedang membakar Kerajaan Anglengka. Pasukan Rama membendung sungai di dekat “Kerajaan Galengka”, pasukan Rahwana pun tidak bisa berbuat apa-apa.

Perang antara Rahwana dan Rama pun terjadi. Kumbakarna terbunuh oleh panah Rama, ketika membantu Rahwana, dan Indrajid mati karena membantu Rahwana. Pada akhirnya terjadilah pertempuran sengit antara Ramayana dan Rahwana, dan akhirnya Rahwana tewas setelah ditembak oleh Rama, lalu disematkan ke gunung.

Setelah mengalahkan Rahwana, Rama kembali bertemu Shinta. Namun Rama mencurigai Shinta tidak suci, setelah lama diculik. Sita akhirnya membuktikan Rama, dan dia membakar dirinya sendiri untuk membuat api. Saat Shinta membakar tubuhnya, ternyata api tersebut tidak membakar tubuh Shinta.

Ini membuktikan Shinta masih suci, dan akhirnya Rama yakin dan menerima Shinta lagi. Akhirnya Rama dan Shinta hidup damai, tenteram dan bahagia.

(sumber: scribd.com)

2. Contoh Cerita Wayang

Penerus Sejati Rahwana

Wibisana kaget samungkure ngerti Dewi Tari nglairake bayi wadon kang ayu banget rupane.

Ngrasa ana kahanan nggegirisi kang dumadi ing tembe mburi marang nasibe si bayi, Wibisane njaluk idi palilah marang Dewi Tari.

Sawise pikantuk idi palilah, bayi wadon kuwi banjur dilebokake peti lan banjur dilarung menyang kali Gangga.

Sawise nglarung bayi wadon, Wibisana ngadeg jejeg ing satengahe alun-alun Alengka. Wibisana katon ngrapal mantra sadurunge njemparingake panah saktine menyang angkasa.

Dumadanan ana mega kang ceblok ana ing ngarepe. Mega mau banjur dipondhong lan diaturake menyang kakange, Rahwana.

Mesthi wae Rahwana bingung lan takon marang Wibisana.

“Sapa iki adhi?” takone Rahwana.

“Iki putramu kang lair saka garbane Dewi Tari, kakang,” wangsulane Wibisane.

Mesthi wae Rahwana nesu banget. Rahwana rumangsa ora trima duwe putra kang wujude mung kaya mega.

Saking nesune mega kang diakokne putrane mau banjur dibanting lan diidak-idak. Anahe mega kang diidak-idak Rahwana iku malih rupa dadi raseksa dhiwasa kang gagah pideksa.

Rahwana kang sakawit nesu malih dadi ngguyu lakak-lakak merga rumangsa marem duwe putra kang gagah pideksa.

Kocape raseksa sing asale saka mega mau langsung didadekake putra mahkota lan diwenehi jeneng Indrajit.

Dene putrine Rahwana kang sejati. Kang dilarung Wibisana menyang kali Gangga ditemu prabu Janaka. Dening prabu Janaka bayi wadon mau diramut kanthi becik lan diwenehi jeneng Dewi Sinta.

Artinya:

Wibisana kaget saat tahu Dewi tari melahirkan seorang bayi perempuan yang cantik jelita.

Merasa akan ada peristiwa mengerikan yang bakal menimpa si bayi, Wibisana lantas meminta izin kepada Dewi Tari.

Usai izin didapatkan, Wibisana lantas mengambil bayi perempuan tadi. Setelahnya, Wibisana meletakkan bayi perempuan itu ke dalam peti dan menghanyutkannya ke sungai Gangga.

Selepas itu Wibisana berdiri di tengah alun-alun Alengka. Wibisana terlihat sedang merapal sebuah mantra. Selesai membaca mantra tersebut, Wibisana kemudian melepas panah saktinya ke angkasa.

Tidak lama, jatuhlah sebongkah mega di hadapannya. Mega itu lantas dibawa dan diserahkan kepada kakaknya, Rahwana.

Rahwana merasa kebingungan melihat mega yang diserahkan padanya lalu bertanya kepada Wibisana.

“Siapakah ini, Adi?” tanya Rahwana.

“Ini anakmu yang lahir dari rahim Dewi Tari, kakang,” jawab Wibisana.

Tentu saja jawaban dari Wibisana tersebut membuat Rahwana marah. Lalu, Rahwana merasa tidak terima dengan wujud putranya yang hanya berupa mega.

Saking marah, mega yang disebut sebagai putranya pun lantas dibanting dan diinjak-injak oleh Rahwana.

Anehnya, setelah dibanting dan diinjak-injak, Mega itu berubah menjadi seorang pemuda raksasa yang gagah.

Rahwana yang sebelumnya marah berubah menjadi girang bukan kepalang.

Singkat cerita, pemuda itu diberi nama Indrajit dan diangkat Rahwana menjadi putra mahkota di Alengka.

Sementara itu, bayi perempuan yang dihanyutkan Wibisana ditemukan Prabu Janaka. Bayi itu dirawat dengan baik dan kemudian diberi nama Dewi Sinta.

3. Contoh Cerita Wayang Singkat

Antareja Sing Ngesakke

Antareja minangka paraga wayang sing duwe kabisan dhuwur. Dheweke bisa ndilat bekas sikil mungsuh lan langsung mati. Krishna kuwatir banget babagan kemampuan gedhe Antareja.

Kemampuan kasebut bisa mbebayani kanca dhewe sajrone perang amarga ora bisa mbedakake tilas tapake sikil.

Krishna ngrencanakake soko. Krishna ngajak Antareja ing papan sing gedhe. Krishna njaluk supaya inerareja ndilat salah sawijining tilas tapake sikil. Krishna ujar manawa tilas tapake sikil wong kasebut minangka tilas tapake sikil sing mbebayani banget ing perang Batarayudha.

Antareja langsung ndilat tilas sikil bekas. Ora suwe sawise kui, dheweke seda.

Artinya:

Antareja yang Menyedihkan

Antareja adalah tokoh pewayangan yang mempunyai kemampuan hebat. Ia bisa menjilat bekas jejak kaki musuh dan seketika membuatnya mati. Kreshna khawatir akan kemampuan hebatnya tersebut.

Kemampuan itu bisa membahayakan teman sendiri ketika perang nanti karena tidak mampu membedakan bekas jejak kakinya.

Kreshna merencanakan sesuatu. Kreshna mengajak Antareja ke sebuah tempat yang luas. Kreshna meminta Antareja untuk menjilat salah satu bekas jejak kaki. Kreshna mengatakan bahwa jejak kaki orang tersebut adalah jejak kaki orang yang sangat berbahaya di perang Batarayudha.

Antareja langsung menjilat bekas jejak kaki tersebut, tak lama kemudian, ia pun mati.

4. Contoh Cerita Wayang Bahasa Jawa

cerita wayang bahasa jawa

sumber: istockphoto.com

Karna Putra Dewa Kunti

Dewi Kunti seneng banget nalika krungu kabar putra pembarepe kang nate dilarung ing kali Gangga nyatane isih urip lan madeg dadi adipati ing Awangga.

Sawijining dina, sabubare perang antarane Kurawa lan Pandhawa dikumandhangake. Dewi Kunti ketemu klawan Karna ing pinggiring kali Gangga.

Ing kalodhangan iku Dewi Kunti ngomong menyang Karna ngenani apa kang sanyatane. Sawise kuwi Dewi Kunti ngajak supaya Karna gelem gabung klawan Pandhawa.

Nanging panyuwunane Dewi Kunti iki ditolak. Jalaran Karna isih ngrasa lara ati merga diguwang menyang kali Gangga jaman isih cilik biyen.

Saliyane iki Karna milih nggabung Kurawa merga sumpahe. Karna nate ngucap sumpah bakal nglindhungi Hastinapura kang wis aweh kamulyan tumrap uripe.

Samungkure ngerti kaputusane Karna. Bisane Dewi Kunti mung nggetuni lelakon kang dimadi ing jaman kawuri.

Upama wae biyen piyambake ora nglanggar sumpahe. Kahanan ing dina iki menawa wae ora bakal dumadi.

Artinya:

Dewi Kunti sangat bahagia ketika mengetahui putra yang pernah dibuang ternyata masih hidup dan menjadi adipati di Awangga.

Suatu hari, setelah perang antara Kurawa dan Pandawa dikumandangkan, Dewi Kunti bertemu dengan Karna di tepi sungai Gangga.

Pada kesempatan itu Dewi Kunci bicara kepada Karna tentang apa yang terjadi sesungguhnya. Setelah itu Dewi Kunti mengajak Karna bergabung dengan Pandawa.

Namun, keinginan Dewi Kunti ini ditolak Karna sebab Karna masih sakit karena dibuang ke sungai Gangga saat masih kecil dulu.

Selain itu, Karna memilih bergabung dengan Kurawa karena sumpahnya. Karna pernah bersumpah bahwa dirinya akan melindungi Hastinapura yang telah memberi kemuliaan pada dirinya.

Setelah mendengar keputusan Karna, Dewi Kunti hanya bisa menyesal terhadap peristiwa yang telah berlalu.

Seandainya dulu dia tidak melanggar sumpahnya peristiwa seperti hari ini mungkin tidak akan pernah terjadi.

5. Cerita Wayang Ramayana

Berikut ini adalah contoh cerita wayang Ramayana yang dapat dijadikan referensi.

cerita wayang ramayana

sumber: scribd.com

Bagi kamu yang secara khusus ingin lebih memahami cerita wayang Ramayana, menyaksikan video Youtube berikut ini bisa menambah pengetahuan perihal alur cerita karena dilengkapi pula dengan subtitle.

6. Contoh Cerita Wayang Arjuna

Arjuna lan Karna

Berikut contoh cerita wayang bahasa Jawa singkat berjudul Arjuna lan Karna.

cerita wayang bahasa jawa

Arjuna lan Karna iku pejuang apik. Kaloro wong kasebut duwe kabisan panahan sing ora ono sing nandingi. Wong loro kuwi sejatine uga sedulur. Nanging nasib misahake. Takdir yaiku nalika kunti mbuwang bayi ning kali amarga klirune kelakoan.

Banjur, nalika ngedhaki perang batarayuda, Karna ngerti ibune kui kunti. Kunti uga nerangake kabeh. Kunti pengin amarga mengko dheweke ora bakal mateni Pandawa sajrone perang.

Karna sarujuk. Dheweke mung bakal nglawan Arjuna nalika perang lan ora bakal dipateni. Arjuna yaiku salah sawijine sing mateni Karna saroning perang. Mateni sedulure dhewe.

Artinya:

Arjuna dan Karna adalah petarung yang hebat. Kedua orang tersebut mempunyai kemampuan memanah yang tidak tertandingi. Kedua orang tersebut sebenarnya adalah saudara. Namun, takdir memisahkannya. Takdir tersebut adalah ketika kunti menghanyutkan bayi Karna di sungai lantaran kecerobohannya.

Kelak, pada waktu mendekati perang Baratayudha, Karna mengetahui kalau Kunti adalah ibunya. Kunti pun menjelaskan semuanya. Kunti menginginkan agar Karna nanti tidak membunuh pandawa dalam perang tersebut.

Karna menyanggupi. Ia hanya akan melawan Arjuna ketika perang dan tidak akan membunuhnya. Arjunlah yang membunuh Karna ketika perang, ya membunuh kakaknya sendiri.

7. Cerita Wayang Bahasa Jawa Kumbakarna Maju Perang

Inilah cerita wayang bahasa Jawa yang bisa kamu baca dan pahami.

“Kumbakarna Maju Perang”

Nalika kabeh raseksa kang dipilih dadi senapati kabeh padha gugur ing palagan paprangan. Rahwana ngutus Indrajit kanggo nggugah Kumbakarna.

Sawise pikantuk dhawuh saka ramane. Indrajit banjur pamit lan budhal menyang daleme Paklike. Tekan daleme parklike, Indrajit weruh paklike lagi turu kepati.

Merga digugah makaping-kaping ora tangi. Indrajit banjur duwe ide kanggo mbabut ulu cumbu kang ana ing sikile paklike.

Nalika tangi Kumbakarna kaget merga weruh ana akeh banget panganan enak. Tanpa kakehan takon Kumbakarna langsung mangan kanthi dhokoh.

Ing satengahe Kumbakarna ngrahabi panganan kuwi. Dumadakan Rahwana teka. Ing wektu kuwi Rahwana nyindhir Kumbakarna nganggo tetembungan kang nglekit.

Ngrasa lara atine merga dianggep ora duwe guna marang Alengka. Ati kaprawirane Kumbakarna sanalika tuwuh.

Kumbakarna nglereni anggene mangan lan banjur ngomong, “Kakang, aku bakal maju perang. Aku bakal mungsuh Ramawijaya lan prajurite. Nanging eling-elingen perangku iki ora kanggo mbelani lakumu kang luput. Nanging kanggo mbelani lemah klairanku, Alengka.”

Rampung ngomong kaya mangkon Kumbakarna banjur maju perang. Mung wae Kumbakarna ora nyandhang prajurit. Dheweke nyandhang nganggo sragam werna putih.

Kahanan kaya ngene ditindakake merga Kumbakarna ngerti. Ing perang iki dheweke bakal pralaya dadi tumbale Alengka.

Nalika Kumbakarna gugur sawise kena panah saktine Rama. Wibisana nangis nggugluk weruh kakange pralaya dadi kusumaning bangsa.

Artinya:

Ketika semua raksasa yang dipilih menjadi senapati gugur di medan peperangan, Rahwana mengutus Indrajit untuk membangunkan Kumbakarna.

Setelah mendapat perintah dari ayahnya, Indrajit segera menemui Kumbakarna di kediamannya. Saat Indrajit tiba, Kumbakarna sedang tidur lelap.

Walau pun sudah dibangunkan dengan berbagai cara, tetapi Kumbakarna tak juga kunjung bangun. Akhirnya, Indrajit mendapat ide. Ia cabut bulu di jempol kaki Kumbakarna.

Seketika Kumbakarna bangun dari tidurnya. Saat bangun, Kumbakarna melihat beraneka makanan lezat di hadapannya.

Kumbakarna segera menyantap makanan yang ada di hadapannya. Saat Kumbakarna menyantap makanan itu, datanglah Rahwana. Di waktu Rahwana menyindir Kumbakarna dengan kata-kata yang menyakitkan hati.

Kumbakarna yang merasa tertusuk perasaannya karena dianggap tidak berguna, hati prajuritnya segera bergelora.

Kumbakarna lalu menyudahi makannya dan berkata, “Aku akan maju perang. Aku akan melawan Ramawijaya dengan pasukannya. Tapi ingatlah, perangku ini bukan untuk membela tindakanmu yang keliru, melainkan untuk membela tanah kelahiranku, Alengka.”

Kumbakarna lalu maju perang, tetapi bukan seragam peran yang dipakainya, melainkan pakaian serba putih yang dipakainya.

Ia melakukan ini karena tahu dalam perang nanti dirinya pasti akan gugur menjadi tumbal bagi Alengka.

Setelah Kumbakarna gugur usai terkena panah sakti milik Ramawijaya, Wibisana menangis melihat kakaknya gugur sebagai pahlawan bagi Alengka.

8. Cerita Wayang Bahasa Jawa: Sinta Putri Rahwana

Saben wengi Rahwana nekani kamare Dewi Sinta kanthi sesingidan. Nanging Rahwana ora nate kasil mlebu kamar jalaran ing ngarep lawang kamar tansah dijaga Trijata, putrine Gunawan Wibisana.

Ing sawijining wengi Rahwana nemoni Trijata. Kalodhangan iku digunakake Rahwana takon marang Trijata.

“Trijata, aku pengin takon marang kowe.”

“Kados pripun Gusti Prabu,” wangsulane Trijata.

“Trijata, apa aku kliru, yen aku tresna marang Dewi Sinta?”

“Lepat, Gusti.”

“Apa alesanmu nganti kowe bisa mbiji sing dakrasakake iki kliru?”

“Amargi sayektosipuh Dewi Sinta punika putrinipun Gusti Prabu piyambak.”

Wangsulane Trijata iki ndadekake Rahwana kaget banget. Nanging Rahwana ora percaya ngono wae.

“Bener sing kok kandhake kuwi?”

“Leres, Gusti, amargi rama kula piyambka ingkang criyos. Rama kula punika rak nggih titisanipun Batara Wisnu, dados mokal bakal micara goroh.”

Sawise ngerti kasunyatan kaya mangkene. Rahwana mung bisa ngadeg mbisu. Dheweke babar pisan ora ngira yen wanita sing ditresnani lan wani ditohi pati iku pranyata anake dhewe kang lair saka garbane Dewi Tari.

Artinya:

Setiap malam dengan sembunyi-sembunyi Rahwana selalu datang ke bilik Dewi Sinta. Akan tetapi, Rahwana tidak bisa berbuat lebih jauh karena bilik itu selalu dijaga Trijata, putri Gunawan Wibisana.

Pada suatu malam, Rahwana menemui Trijata. Kesempatan itu digunakan Rahwana untuk bertanya kepada Trijata.

“Trijata, apakah salah apabila aku mencintai Dewi Sinta?” tanya Rahwana.

“Salah, Gusti.”

“Apa alasanmu sampai mengatakan demikian?”

“Sebab, Dewi Sinta adalah putri kandung Gusti sendiri,” jawab Trijata.

Jawaban ini membuat Rahwana kaget. Namun, Rahwana tidak percaya begitu saja.

“Apakah yang kau tanyakan itu benar?”

“Benar, Gusti. Sebab, ayahanda sendiri yang mengatakannya. Ayah adalah titisan Dewa Wisnu yang tak mungkin berkata dusta.”

Setelah mengetahui kenyataan yang sesungguhnya, Rahwana hanya diam membisu.

Dia sama sekali tak menyangka jika wanita yang begit dicintainya, yang demi mendapatkan cintanya Rahwana mau mengorbakan nyawa ternyata anaknya sendiri yang lahir dari rahim Dewi Tari.

9. Contoh Cerita Wayang Ramayana: Kawicaksanaan Yudhistira

Yudhistira kondhang ing kawicaksanane. Utamane bab tulus lan ikhlas. Salah sawijining perjalanan, Yudhistira ketemu manuk cilik. Manuk cilik mabur banjur nyedhaki. Manuk cilik mau njaluk marang Yudhistira kanggo menehi perlindungan amarga dheweke digodok elang gedhe sing bakal mangan. Manuk kasebut ujar yen dheweke kepengin dilindhungi dening Yudhistira amarga manuk cilik kasebut duwe anak sing kudu dipangani. Yudhistira langsung nyetujoni manuk cilik kasebut supaya dijaga.

Ora let suwe, manuk elang gedhe sadurunge Yudhistira. Elang gedhe langsung njaluk supaya Yudhistira pasrahake manuk cilik sing dicekel. Yudhistira uga ora sopan nolak kepinginan elang gedhe supaya njaluk manuk cilik kasebut ing genggamane. Nanging elang gedhe isih meksa Yudhistira pasrah. Elang gedhe ngandhani Yudisthira manawa manuk cilik sing dicekel iku kudu dipangan dheweke lan kudune kaya ngono. Nanging Yudhistira isih ora gelem menehi amarga manuk cilik kasebut duwe anak sing kudu dipakani ibune.

Elang gedhe ujar yen nasib wis mangsuli manuk cilik kasebut dadi panganan. Elang gedhe pungkasane nawakake yen ora mangan manuk cilik saliyane Yudhistira pengin nyerahake awake dadi panganan. Ing kene ana kesungguhan lan keikhlasan Yudhistira. Tanpa mikir dowo, Yudhistira sarujuk karo panjaluk elang gedhe. Nalika iku manuk cilik dibebasake Yudhistira kanggo bali ing sarange.

Elang gedhe banjur langsung ngrebut awake Yudhistira kanthi cakar sing landhep lan banjur bisa mangan sikil Yudhistira. Acara kasebut diadhepi dening Yudhistira kanthi tenang lan kanthi rasa ikhlas. Nalika terus nglarani lara, saiki giliran Yudhistira nyerahake tangan loro supaya dipangan elang gedhe. Nganti giliran elang gedhe bakal ngejut mripate Yudhistira, elang gedhe takon maneh manawa Yudhistira percaya yen kekarepane bisa dipangan elang. Yudhistira isih tenang lan wicaksana mangsuli yen dheweke setuju.

Yen loro mata bakal dicucuk, ana mukjijat kedadeyan. Elang gedhe tiba dadi Dewa. Manuk cilik sing mabur menyang sarang kasebut banjur bali lan malih dadi dewa. Desa kasebut ujar yen dheweke lagi nyoba sepira gedhene ikhlas Yudhistira. Lan pancen bener yen Yudhistira wis lulus. Ing wektu kasebut, Yudhistira diwenehi hadiah dening dewa lan dheweke diakoni minangka wong sing nduweni sipat ikhlas dhuwur lan ora ana sing nandingi.

Artinya:

Yudhistira begitu terkenal dengan kebijaksanaannya, terutama mengenai ketulusan dan keikhlasannya. Suatu ketika dalam salah satu perjalanannya, Yudhistira bertemu dengan burung kecil. Burung kecil itu terbang rendah menghampirinya. Burung kecil itu meminta Yudhistira untuk memberinya perlindungan karena dia sedang dikejar oleh burung elang besar yang akan memakannya. Burung itu mengatakan kalau dia ingin dilindungi oleh Yudhistira karena burung kecil itu mempunyai anak yang harus diberi makan. Yudhistira saat itu juga langsung menyanggupi burung kecil itu untuk diberinya perlindungan.

Tidak berselang lama kemudian burung elang besari itu tiba di hadapan Yudhistira. Burung elang besar itu langsung meminta Yudhistira untuk menyerahkan burung kecil yang sedang digenggammnya. Yudhistira pun menolak dengan halus keinginan burung elang besar tersebut untuk meminta burung kecil yang ada digenggamannya. Namun, burung elang besar tersebut tetap memaksa Yudhistira untuk menyerahkannya. Burung elang besar itu mengatakan bahwa burung kecil yang ada digenggamannya itu adalah makanannya dan sudah seharusnya seperti itu takdir berjalan. Namun, Yudhistira tetap tidak mau memberikannya karena burung kecil itu memiliki anak yang seharusnya diberi makan oleh induknya.

Burung elang besar mengatakan bahwa takdir sudah mengharuskan burung kecil itu untuk jadi makanannya. Burung elang besar tersebut akhirnya memberikan penawaran kalau dia mau saja tidak memakan burung kecil tersebut asalkan Yudhistira mau merelakan tubuhnya untuk jadi makanannya. Di sinilah letak keikhlasan dan ketulusan Yudhistira. Tanpa pikir panjang, Yudhistira menyanggupi permintaan burung elang besar tersebut. Saat itu juga burung kecil itu dilepaskan Yudhistira untuk pulang ke sarangnya.

Burung elang besar itu langsung saja mulai mencengkeram tubuh Yudhistira dengan cakar tajamnya dan mulai memakan kedua kaki Yudhistira. Peristiwa ini dihadapi Yudhistira dengan tenang dan penuh perasaan ikhlas. Sambil menahan sakit kini giliran Yudhistira merelakan kedua tangannya untuk dimakan burung elang besar tersebut hingga burung elang besar tersebut akan mematuk kedua mata Yudhistira, si elang besar tersebut bertanya lagi apakah Yudhistira meyakini keinginannya untuk dimakan burung elang tersebut. Yudhistira dengan masih sangat tenang dan ikhlas menjawab bahwa ia menyanggupi.

Ketika kedua mata itu akan dipatuk, keajaiban terjadi. Burung elang besar tersebut tiba-tiba berubah wujud menjadi dewa. Burung kecil yang tadi terbang ke sarangnya kemudian juga kembali dan berubah wujud menjadi dewa. Kedua dewa itu mengatakan bahwa mereka sedang menguji ketulusan dan keikhlasan hati Yudhistira. Benar saja, bahwa Yudhistira lulus. Saat itu juga Yudhistira diberi anugerah oleh dewa dan dia diakui sebagai seseorang yang memiliki keikhlasan dan ketulusan hati yang tak tertandingi.

FAQ

Apa itu cerita wayang?

wayang merupakan cerita yang bersumber dari kitab Ramayana dan Mahabarata lantas dikembangkan dalam tradisi pertunjukkan.

Apakah cerita wayang termasuk teks sastra?

Wayang merupakan sastra tradisional.

 ***

Itulah sederet contoh cerita wayang bahasa Jawa singkat dan artinya.

Semoga ulasannya bermanfaat, ya.

Baca informasi mengenai artikel gaya hidup, kabar properti, hingga inspirasi desain hanya di artikel.rumah123.com.

Jangan lupa untuk membaca ulasan materi pelajaran sekolah Bahasa Indonesia di Google News Rumah123.

Temukan beragam rekomendasi hunian terbaik di www.rumah123.com yang selalu #AdaBuatKamu.


Tag: , ,


Hendi Abdurahman

Content Writer

Mengawali karier sebagai penulis lepas seputar tema olah raga di sejumlah media online. Sejak 2021 menjadi penulis konten di 99 Group dengan cakupan tema meliputi properti, marketing, dan gaya hidup. Senang menjelajah kota di akhir pekan.
Selengkapnya