Natal adalah hari raya umat Kristen yang diselenggarakan dalam rangka memperingati hari kelahiran Yesus. Sudahkah tahu bagaimana sejarah Natal?

Namun, berdasarkan catatan sejarah, perayaan Natal bukanlah perayaan umat Kristen, karena yang dirayakan sebelumnya adalah hari Paskah.

Ada banyak pendapat pro dan kontra tentang pemilihan tanggal 25 Desember sebagai hari Natal yang merupakan hari kelahiran Yesus.

Alkitab pun sebenarnya tidak menyebutkan tanggal kelahiran Yesus, tapi Paus Julis I yang memilih tanggal tersebut sebagai hari perayaannya.

Supaya lebih tahu awal mulanya, simak penjelasan sejarah Natal berikut ini, yuk!

Bagaimana Sejarah Natal Dimulai?

sejarah natal sumber: huffingtonpost.com.au

Tengah musim dingin sudah lama menjadi waktu perayaan natal di seluruh dunia.

Berabad-abad sebelum kedatangan Yesus, orang Eropa awal merayakan hari keterangan dan kelahiran di hari-hari paling gelap selama musim dingin.

Banyak orang bersukacita selama titik balik matahari musim dingin, ketika musim dingin terburuk telah berlalu dan mereka dapat menantikan hari yang lebih panjang dengan sinar matahari yang lebih panjang.

Sejarah Natal di Skandinavia, bangsa Norse merayakan Yule (istilah kuno hari Natal) dari 21 Desember, titik balik matahari musim dingin, hingga Januari.

Sebagai penghargaan atas kembalinya matahari, para ayah dan anak laki-laki akan membawa pulang kayu gelondongan besar yang akan mereka bakar.

Orang-orang akan berpesta sampai batang kayu habis dibakar yang bisa memakan waktu hingga 12 hari.

Bangsa Norse percaya bahwa setiap percikan api mewakili babi atau anak sapi baru yang akan lahir pada tahun yang akan datang.

Akhir Desember adalah waktu yang tepat untuk perayaan di sebagian besar wilayah Eropa. 

Pada tahun-tahun tersebut, kebanyakan sapi disembelih sehingga mereka tidak perlu diberi makan selama musim dingin. 

Bagi banyak orang, itu adalah satu-satunya waktu dalam setahun ketika mereka memiliki persediaan daging segar. 

Selain itu, sebagian besar anggur dan bir yang dibuat sepanjang tahun akhirnya difermentasi dan siap untuk diminum.

Di Jerman, orang menghormati dewa pagan Oden selama liburan pertengahan musim dingin. 

Orang Jerman takut pada Oden, karena mereka percaya dia melakukan penerbangan malam hari melalui langit untuk mengamati rakyatnya, dan kemudian memutuskan siapa yang akan makmur atau binasa. 

Karena kehadirannya, banyak orang memilih tinggal di dalam.

Perayaan Saturnalia

perayaan saturnalia sumber: history.com

Di Roma, di mana musim dingin tidak separah ujung utara, dirayakan perayaan Saturnalia.

Saturnalia adalah perayaan untuk menghormati Saturnus, sang dewa pertanian.

Dimulai pada minggu menjelang titik balik matahari musim dingin dan berlanjut selama sebulan penuh, Saturnalia adalah masa hedonistik, ketika makanan dan minuman berlimpah dan tatanan sosial Romawi yang normal dijungkirbalikkan. 

Selama sebulan, budak akan menjadi tuan. Para petani menguasai kota. Bisnis dan sekolah ditutup sehingga semua orang bisa ikut bersenang-senang.

Juga sekitar waktu titik balik matahari musim dingin, Roma merayakan Juvenilia, pesta untuk menghormati anak-anak Roma. 

Selain itu, anggota kelas atas sering merayakan hari lahir Mithra, dewa matahari yang tak terkalahkan, pada tanggal 25 Desember. 

Diyakini bahwa Mithra, dewa bayi, lahir dari batu. Bagi sebagian orang Romawi, ulang tahun Mithra adalah hari paling sakral dalam setahun.

Perayaan bangsa Romawi ini dipercaya menjadi awal mula sejarah Natal.

Apakah Natal Benar-Benar Hari Kelahiran Yesus?

hari kelahiran yesus sumber: ldsliving.com

Pada tahun-tahun awal Kekristenan, Paskah adalah hari libur utama; kelahiran Yesus tidak dirayakan. 

Pada abad keempat, pejabat gereja memutuskan untuk melembagakan kelahiran Yesus sebagai hari libur. 

Sayangnya, Alkitab tidak menyebutkan tanggal kelahirannya (fakta yang kemudian ditunjukkan oleh kaum Puritan untuk menyangkal keabsahan perayaan tersebut). 

Meskipun beberapa bukti menunjukkan bahwa kelahirannya mungkin terjadi pada musim semi, Paus Julius I memilih tanggal 25 Desember. 

Secara umum diyakini bahwa gereja memilih tanggal ini dalam upaya untuk mengadopsi dan menyerap tradisi festival Saturnalia pagan. 

Pertama kali disebut Pesta Kelahiran, kebiasaan ini menyebar ke Mesir pada tahun 432 dan ke Inggris pada akhir abad keenam.

Siapa yang Menciptakan Sinterklas?

sejarah sinterklas sumber: neboagency.com

Legenda Sinterklas dapat ditelusuri kembali ke seorang biarawan bernama St. Nicholas yang lahir di Turki sekitar 280 M. 

St. Nicholas memberikan semua kekayaan warisannya dan melakukan perjalanan ke pedesaan membantu orang miskin dan orang sakit, yang kemudian dikenal sebagai pelindung anak-anak dan pelaut.

St. Nicholas pertama kali memasuki budaya populer Amerika pada akhir abad ke-18 di New York, ketika keluarga-keluarga Belanda berkumpul untuk menghormati peringatan kematian "Sint Nikolaas" (bahasa Belanda untuk Santo Nikolas), atau disingkat "Sinter Klaas". 

Nama Sinterklas diambil dari singkatan itu.

Bagikan:
519 kali