OK
Dijual
Disewa
Properti Baru
Panduan

Renungan Natal Sekolah Minggu 25 Desember 2023. Untuk Refleksi Diri!

22 Desember 2023 · 8 min read Author: Gadis Saktika · Editor: M. Iqbal

renungan natal sekolah minggu

renungan natal sekolah minggu | sumber: shutterstock.com

Natal bukan hanya sekadar momen bersejarah kelahiran Yesus Kristus, tetapi juga menjadi kesempatan berharga untuk membentuk karakter jemaat melalui renungan di Sekolah Minggu. Buat kamu yang ingin memberikan renungan Natal Sekolah Minggu kepada para jemaat, berikut Rumah123.com hadirkan contohnya untukmu!

Setiap tahun, sesi pemberian renungan Natal di Sekolah Minggu menjadi waktu khusus di mana para jemaat belajar dan merenungkan kisah kelahiran Yesus Kristus.

Dalam momen tersebut, mereka pun mendengarkan cerita-cerita tentang kehidupan Yesus, memahami nilai-nilai seperti kasih sayang dan kepedulian, serta belajar bagaimana merayakan Natal dengan rasa syukur dan sukacita.

Adapun tujuan kegiatan ini adalah membentuk karakter jemaat melalui pengajaran agama yang disesuaikan dengan pemahaman dan kebutuhan mereka.

Terkait itu, Rumah123.com telah menghimpun ragam renungan Natal di Sekolah Minggu yang berisi materi bermanfaat bagi rohani setiap umat.

Melansir dari banyak sumber, yuk simak penjelasannya pada uraian berikut.

Renungan Natal Sekolah Minggu

renungan natal sekolah minggu

sumber: shutterstock.com

1. Contoh Renungan Natal

Berikut contoh renungan Natal untuk anak Sekolah Minggu yang berasal dari laman Gereja Kristen Jawi Wetan.

Perjuangan Yusuf dan Maria Menyambut Kelahiran Yesus

“Dan ia melahirkan seorang anak laki-laki, anaknya yang sulung, lalu dibungkusnya dengan lampin dan dibaringkannya di dalam palungan, karena tidak ada tempat bagi mereka di rumah penginapan.” (Lukas 2:7)

Hai adik-adik, pernahkah kalian mengikuti pertandingan? Atau melihat pertandingan? Apa saja pertandingan yang pernah kalian lihat? Sebelum pertandingan itu tiba, apa yang dilakukan oleh para pemain? Tentu saja mereka melakukan persiapan. Persiapan dan latihan dilakukan untuk menyambut pertandingan. Mengapa? Supaya ketika pertandingan tiba, para pemain siap untuk mengikutinya.

Contohnya pertandingan sepakbola, para pemain harus melatih fisik mereka, mempelajari aturan permainan, dan sebagainya. Mungkin tidak mudah dan melelahkan, namun para pemain yang akan menyambut pertandingan rela berjuang dengan semangat supaya tidak mengecewakan.

Adik-adik, segala hal yang baik itu tidak tiba-tiba datangnya, namun membutuhkan perjuangan. Begitu juga dengan cerita Natal hari ini. Kelahiran Tuhan Yesus adalah kebahagiaan bagi semua orang. Namun sebelum itu, ada dua orang yang telah berjuang keras demi Yesus lahir ke dunia dengan keadaan baik. Mereka adalah Yusuf dan Maria.

Seperti apa perjuangan mereka? Mereka berjuang untuk menjadi orang tua Yesus. Maria dan Yusuf mengemban tugas besar sebagai keluarga Yesus, Juru Selamat manusia. Di satu sisi, ini adalah tugas yang membahagiakan tapi sekaligus berat.

Seperti dalam bacaan hari ini, ketika Maria sedang hamil tua dengan perut besar, mereka berdua menempuh perjalanan panjang dari Nazaret ke Betlehem. Bayangkan, bagaimana sulitnya bagi ibu hamil untuk berjalan jauh. Namun, jika akhirnya mereka sampai di Betlehem dengan selamat, pastilah karena Yusuf sangat membantu Maria.

Yusuf dan Maria rela berjuang di tengah kesulitan yang dihadapi. Mereka berdua setia dan semangat, sehingga tiba di tujuan dengan selamat. Namun ternyata perjuangan mereka tidak selesai sampai di situ, karena begitu tiba di tujuan mereka tidak mendapat tempat menginap. Wah, ternyata perjuangan mereka luar biasa.

Karena mereka tidak putus asa, maka akhirnya perjuangan itu berakhir indah. Tuhan Yesus terlahir ke dunia dengan selamat sekalipun harus berada di palungan yang sederhana, bukan di tempat yang layak untuk seorang Raja seperti Dia.

Mari belajar dari Yusuf dan Maria yang selalu semangat mengemban tugas dan berjuang dengan rela hati untuk menyambut kelahiran Yesus. Persiapan yang sudah dilakukan oleh Maria dan Yusuf sebelum Yesus lahir sangatlah besar. Mari belajar meneladan mereka.

2. Renungan Natal Sekolah Minggu

Adapun renungan Natal Sekolah Minggu ini dilansir dari laman SMP Katolik Santo Petrus.

Renungan Natal: Bersyukur dan Bertobat

“Pertobatan adalah pintu gerbang menuju kehidupan yang menjadi berkat bagi sesama.”

Daud mengungkapkan penyesalannya yang dalam atas dosanya kepada Tuhan dalam Mazmur 51, ayat 9-13,

“Sembunyikanlah wajah-Mu terhadap dosaku, hapuskanlah segala kesalahanku! Jadikanlah hatiku tahir, ya Allah, dan perbaharuilah batinku dengan roh yang teguh! Janganlah membuang aku dari hadapan-Mu, dan janganlah mengambil roh-Mu yang kudus dari padaku! Bangkitkanlah kembali padaku kegirangan karena selamat yang dari pada-Mu, dan lengkapilah aku dengan roh yang rela! Maka aku akan mengajarkan jalan-Mu kepada orang-orang yang melakukan pelanggaran, supaya orang-orang berdosa berbalik kepada-Mu.”

Pahamkah bahwa menyampaikan doa pengakuan dosa merupakan hal yang sangat penting saat berada di hadapan Tuhan? Meskipun Tuhan telah melimpahkan kasih dan pengampunan-Nya, tak boleh kita lupakan bahwa doa tersebut adalah bukti ketulusan hati kita, agar nurani kita tidak menuduh. Terkadang, seseorang merasa tidak pantas menghadap Tuhan karena terdapat nurani yang dituduh dalam dirinya. Mengakui dosa di hadapan Tuhan menandakan niat sungguh-sungguh untuk berubah, bukan hanya demi keselamatan diri, melainkan juga untuk berbagi keselamatan dengan sesama.

Membangun kehidupan doa bukan hanya sekadar mengubah diri, tetapi juga membuka pintu terobosan bagi tujuan dan kehendak Tuhan. Berbicara tentang berbalik, manusia sering terjerumus dalam kekeliruan dan pelanggaran aturan. Mengatasi kekacauan ini berarti melakukan perubahan positif, baik di hadapan Tuhan maupun sesama—mengalami perubahan yang disebut “berbalik”.

Manusia cenderung mengelompokkan dosa dalam skala besar dan kecil, tetapi sebenarnya, di mata Tuhan, tidak ada dosa yang kecil atau besar. Setiap noda pada pakaian, sekecil apapun, membuat pakaian terlihat kotor. Demikian pula, dosa, sekecil apapun, tetap membutuhkan pembersihan. Mengakui dosa bukanlah sekadar tindakan ritual, tetapi harus diikuti oleh bukti nyata dalam kehidupan sehari-hari, agar terlihat oleh orang lain.

Tuhan tidak membedakan dosa kecil atau besar; dosa tetap membawa konsekuensi. Namun, Allah mencintai manusia-Nya dan tidak ingin mereka hidup dalam penderitaan dosa. Untuk menyelamatkan manusia, Allah mengutus Putera-Nya, Yesus, sebagai jalan keselamatan. Pengorbanan Yesus di salib adalah bukti kasih-Nya yang besar. Tidak boleh meremehkan dosa kecil, karena segala dosa memerlukan pertobatan di hadapan Tuhan. Meskipun Tuhan sudah memberi pengampunan, kita juga perlu mengakui dosa kita, agar nurani tidak menuduh dan menghalangi hubungan kita dengan Tuhan. Tidak ada dosa yang terlalu besar sehingga Tuhan tidak mampu mengampuninya. Apapun dosa kita, Tuhan melihat dan mengetahui, dan penting bagi kita untuk mengakui dosa-dosa tersebut di hadapan-Nya melalui pertobatan.

“Aku, TUHAN, yang menyelidiki hati, yang menguji batin, untuk memberi balasan kepada setiap orang setimpal dengan tingkah langkahnya, setimpal dengan hasil perbuatannya.” (Yeremia 17:10)

Keadaan saat ini memerlukan kehadiran manusia yang bersyukur dan bertobat. Menjadi insan yang bersyukur dan melaksanakan pertobatan adalah langkah yang diperlukan untuk mencapai makna hidup yang dipenuhi oleh kasih penyelamatan dari Tuhan. Tema Natal tahun ini, yang berjudul “Cinta Kasih Kristus yang Menggerakkan Persaudaraan,” menekankan pentingnya mewujudkan tema tersebut dalam kehidupan sehari-hari. Kesadaran akan banyaknya musibah di seluruh dunia membuat manusia merasa ketakutan, bingung, bahkan kehilangan hal-hal berharga seperti orang tua, saudara, dan harta.

Cinta kasih Kristus tidak sekadar berupa kata-kata, melainkan mencakup pengorbanan yang nyata. Hal ini bukan hanya keinginan Kristus, tetapi juga bagian dari rencana Allah, yang membuat Yesus mengorbankan diri-Nya di kayu salib sebagai konsekuensi dari tugas-Nya. Kehidupan kita, yang masih berlanjut, tidak dapat terlepas dari keterkaitan dengan kehidupan orang lain. Dalam situasi ini, kita diajak untuk merenung apakah kita bersedia dan mampu berkorban untuk saudara dan sesama.

Banyak saudara kita yang membutuhkan pertolongan dan mengharapkan kasih tulus dari kita. Mereka merindukan uluran tangan, dukungan, dan kasih sayang yang tulus. Oleh karena itu, marilah kita menjalani hidup sesuai dengan kehendak Kristus, sehingga buah hidup kita dapat dinikmati oleh orang lain. Hidup kita tidak hanya untuk kepentingan diri sendiri, tetapi juga untuk melayani dan mendukung sesama.

3. Renungan Natal

renungan natal sekolah minggu

sumber: shutterstock.com

Kemudian, renungan Natal Sekolah Minggu ini terinspirasi dari Filipi 4:6-7.

Renungan Natal Pemuda Kristen

Siapa di antara kita yang tidak pernah merasa khawatir akan nasibnya? Umumnya, orang-orang akan mengakui bahwa mereka pernah atau bahkan sering merasa khawatir terhadap berbagai aspek kehidupan, seperti kesehatan, studi, hubungan asmara, masa depan, dan ekonomi. Khawatir, dalam konteks ini, mengacu pada perasaan takut, gelisah, atau cemas terhadap sesuatu yang belum diketahui secara pasti. Kekhawatiran mencerminkan sikap berpikir berlebihan atau terlalu cemas terhadap suatu masalah atau situasi.

Semakin bertambah usia, kekhawatiran terhadap kehidupan cenderung meningkat. Di masa kecil, kita mungkin jarang merasa khawatir karena yakin bahwa kebutuhan kita akan dipenuhi oleh orang tua. Namun, ketika harus mandiri, pikiran kita mulai dipenuhi pertanyaan apakah kita mampu membiayai hidup sendiri. Dari mana asal kekhawatiran ini?

Meskipun Tuhan ada di pihak kita, seringkali kita masih ragu dan khawatir. Filipi 4:6 mengingatkan kita untuk tidak khawatir tentang apapun, melainkan menyampaikan segala keinginan kepada Allah melalui doa dan permohonan dengan ucapan syukur.

Dalam seluruh surat Filipi, Paulus menekankan kehidupan Kristen sebagai kehidupan penuh sukacita dan mendorong para pembacanya untuk bersukacita, terlepas dari keadaan mereka. Panggilan besar gereja Kristen saat ini adalah untuk bersukacita di dalam Tuhan, bukan bergantung pada kecerdasan, kekayaan, atau pengaruh sosial.

Rahasia mengatasi kekhawatiran adalah melalui doa, seperti yang diuraikan oleh Paulus dalam Filipi 4:6-7. Ini membantu membentuk pola pikir yang benar dalam menghadapi segala situasi. Beberapa langkah praktis termasuk belajar menerima situasi, berharap kepada Allah, mengucap syukur, dan siap menerima berkat-Nya.

Penting untuk percaya bahwa Tuhan peduli dan menyediakan yang terbaik. Kekhawatiran tidak berguna, dan kita harus menjauh dari dosa karena dosa merupakan awal dari kekhawatiran. Dengan demikian, kita dapat hidup dalam damai sejahtera Allah yang melampaui segala akal dan memelihara hati serta pikiran kita dalam Kristus Yesus. Amin, Tuhan Yesus Memberkati.

***

Semoga bermanfaat, ya.

Temukan informasi menarik lainnya, seperti renungan akhir tahun Kristen di artikel.rumah123.com.

Dapatkan juga informasi terbaru dari Rumah123.com dengan cara mengikuti Google News kami.

Kunjungi Rumah123.com yuk untuk dapatkan hunian baru impian!

Tersedia berbagai rumah yang terjangkau dengan diskon menarik di sana karena kami selalu #AdaBuatKamu.


Tag: , ,


Gadis Saktika

Content Writer

Gadis Saktika adalah Content Writer di 99 Group yang sudah berkarier sebagai penulis dan wartawan sejak tahun 2019. Lulusan Bahasa dan Sastra Indonesia UPI ini senang menulis tentang etnolinguistik, politik, HAM, gaya hidup, properti, dan arsitektur.
Selengkapnya

IKLAN

Tutup iklan
×

SCROLL UNTUK TERUS MEMBACA