OK
Dijual
Disewa
Properti Baru
Panduan

20 Kata-Kata Sedih yang Dipendam. Ekspresikan Kesedihanmu!

11 Desember 2023 · 4 min read Author: Alya Zulfikar · Editor: Ilham Budhiman

kata kata sedih yang dipendam

Memendam rasa kesedihan bukanlah hal baik karena dapat menguras energi. Ekspresikan kesedihan tersebut melalui kata-kata sedih yang dipendam berikut ini, yuk!

Ada kalanya kita memendam rasa sedih karena tak tahu bagaimana cara mengungkapkan perasaan tersebut.

Padahal, memendam perasaan sedih bukanlah hal baik, sebab hal tersebut akan terus mengendap di dalam diri.

Jika ingin, kamu dapat menyalurkan kesedihanmu melalui kata-kata yang dapat di-posting di media sosial seperti Instagram maupun X (Twitter).

Berikut ini kata-kata sedih yang dipendam untuk mengekspresikan perasaanmu!

Kata-Kata Sedih yang Dipendam

kata-kata sedih yang dipendam

kata-kata sedih yang dipendam

  1. Aku berjalan di tengah keramaian, tetapi rasanya seperti terasing. Suara tawa dan obrolan terdengar samar, seperti bisikan dari dunia lain. Aku tersenyum dan berpura-pura baik-baik saja, tetapi di balik topeng itu, hatiku dipenuhi dengan keheningan yang menyiksa.
  2. Aku membawa beban emosional yang begitu berat, seperti ransel penuh batu yang membebani bahuku. Beban ini berisi kekecewaan, kesedihan, dan ketakutan. Aku berusaha menyembunyikannya dari dunia, tetapi beban ini selalu ada, menguras energi dan kegembiraanku.
  3. Aku menangis dalam diam, di bawah selimut kegelapan malam. Air mata mengalir deras, membasahi bantal dan mengaburkan pandanganku. Aku menangis untuk semua mimpi yang hancur, untuk cinta yang hilang, dan untuk masa depan yang tidak pasti.
  4. Hatiku seperti lukisan yang terluka. Penuh dengan goresan dan coretan, bekas luka dari pengalaman pahit yang telah aku lalui. Aku berusaha menutupi luka-luka ini dengan lapisan cat tebal, tetapi mereka selalu mengintip, mengingatkan aku akan rasa sakit yang pernah aku alami.
  5. Aku terkadang ingin berteriak, melepaskan semua perasaan yang terpendam dalam hatiku. Jeritan ini berisi kemarahan, frustrasi, dan keputusasaan. Namun, aku menahannya, mengunci rapat-rapat agar tidak ada yang melihat kelemahanku.
  6. Aku tersenyum ketika orang bertanya apakah aku baik-baik saja. Senyuman ini palsu, seperti topeng yang menutupi wajahku yang sebenarnya. Di balik senyum ini, ada luka yang menganga, kesedihan yang mendalam, dan rasa sakit yang tak terkira.
  7. Aku pernah memiliki mimpi yang indah, mimpi tentang masa depan yang cerah dan penuh harapan. Namun, mimpi-mimpi ini perlahan-lahan terkubur di bawah reruntuhan kenyataan. Aku berusaha menggali mereka kembali, tetapi rasanya seperti menggali kuburan.
  8. Aku merasa seperti kapal kecil yang terombang-ambing di tengah badai. Arus yang kuat mendorongku ke mana-mana, tak berdaya mengendalikan arahku sendiri. Aku ingin berlabuh di pelabuhan yang aman, tetapi badai terus mengamuk, menghempaskan segala harapan ke dasar laut.
  9. Cahaya dalam diriku perlahan-lahan meredup. Api semangat yang pernah berkobar dengan terang kini hanya menyisakan bara yang hampir padam. Aku berusaha menyalakannya kembali, tetapi rasanya seperti meniup bara api di tengah hujan deras.
  10. Aku merasa terjebak dalam penjara emosiku sendiri. Tembok kesedihan dan ketakutan mengepungku, menghalangi jalan keluar. Aku berusaha mendobrak tembok-tembok ini, tetapi rasanya seperti menghancurkan baja dengan tangan kosong.
  11. Aku memiliki suara yang ingin didengar, cerita yang ingin dibagikan. Namun, suaraku tenggelam dalam hiruk pikuk dunia. Aku berusaha berteriak, tetapi tidak ada yang mendengarkan. Aku merasa sendirian dan tidak berdaya.
  12. Aku dihantui oleh bayangan masa lalu. Kenangan pahit terus menghantuiku, membuatku tidak bisa move on. Aku berusaha melupakannya, tetapi mereka selalu kembali, menghalangi kebahagiaan yang mungkin bisa aku raih.
  13. Aku takut untuk dicintai. Aku takut memberikan hatiku kepada seseorang dan kemudian dihancurkan lagi. Lebih baik sendirian dan dijauhi cinta daripada merasakan sakit hati yang tak tertahankan.
  14. Malam terkadang terasa begitu panjang, sunyi, dan dingin, menjadi panggung bagi parade kesedihan yang tak kunjung usai.
  15. Di kedalaman hatiku tersimpan sebuah kotak Pandora, berisi semua kenangan menyakitkan yang ingin aku lupakan, tetapi selalu kembali menghantui.
  16. Aku berusaha keras untuk membendung gelombang kesedihan yang mengancam untuk menenggelamkanku, tetapi terkadang ia menerobos bendungan dan menghancurkan pertahanan yang telah aku bangun.
  17. Kata-kata tertahan di tenggorokan, tak mampu keluar untuk mengungkapkan betapa sedihnya aku. Rasa sesak ini membuatku merasa tercekik dan tak berdaya.
  18. Aku berpura-pura kuat, berjalan tegak di tengah keramaian, padahal di dalam hatiku sedang terjadi perang yang tak pernah terlihat.
  19. Dunia terus berputar, orang-orang berlalu lalang di hadapanku, tetapi aku merasa terjebak dalam ruang hampa, tak tersentuh dan tak terlihat.
  20. Aku hanya ingin ada yang melihat kesedihan yang aku pendam, dan memelukku dengan erat, tanpa kata-kata, tanpa penilaian, hanya dengan cinta dan kasih sayang.

***

Itulah beberapa contoh kata-kata sedih yang dipendam.

Baca artikel informatif lainnya hanya di artikel.rumah123.com.

Ikuti Google News Rumah123 untuk terus mendapatkan update terbaru.

Kalau sedang mencari hunian, cek rekomendasi terbaiknya di www.rumah123.com.

Tak perlu pusing menemukan hunian karena kami #AdaBuatKamu!

**gambar cover: Unsplash/@pat_


Tag: , ,


alya

Content Writer

Berkarier di dunia kepenulisan sejak 2018 sebagai penulis lepas. Kini menjadi penulis di 99 Group dengan fokus seputar gaya hidup, properti, hingga teknologi. Gemar menulis puisi, memanah, dan mendaki gunung.
Selengkapnya

IKLAN

Tutup iklan
×

SCROLL UNTUK TERUS MEMBACA