OK
Dijual
Disewa
Properti Baru
Panduan

Contoh Kritik Sastra dan Esai dalam Bahasa Indonesia yang Singkat

15 Agustus 2023 · 4 min read Author: Shafira Chairunnisa

contoh kritik sastra dan esai

contoh kritik sastra dan esai | sumber: shutterstock.com

Masih banyak yang tidak bisa membedakan kritik sastra dan esai. Agar tidak keliru, simak beragam contoh kritik sastra dan esai di sini!

Kritik dan esai merupakan karya tulis yang memiliki kemiripan karena keduanya sama-sama dibuat untuk menyampaikan argumen.

Namun, ternyata ada perbedaan antara keduanya yang wajib kamu ketahui.

Kritik sastra adalah penilaian terhadap suatu karya secara seimbang, baik kelemahan dan kelebihannya.

Sementara itu, esai adalah karangan prosa yang membahas sebuah masalah secara singkat dari sudut pandang penulis.

Masih bingung?

Simak saja contoh kritik sastra dan esai di bawah ini!

Contoh Kritik Sastra

contoh kritik sastra novel

1. Contoh Kritik Sastra Novel

Berikut adalah contoh kritik sastra novel Dilan karya Pidi Baiq:

Novel Dilan memiliki daya tarik nostalgia yang kuat, tetapi ada beberapa aspek yang perlu diperhatikan.

Meskipun atmosfer tahun 90an terekam dengan baik, kadang deskripsi latar terasa berlebihan dan mengganggu ritme cerita.

Karakter Dilan memiliki pesona yang menarik, tetapi pengembangan karakter Milea terasa kurang mendalam, membuat pembaca sulit merasakan perasaannya.

Kehidupan sekolah dan persahabatan digambarkan dengan baik, tetapi konflik cinta terasa terlalu datar dan klise.

Dialog cinta antara Dilan dan Milea terkadang terlalu berlebihan dan terasa kurang alami.

Saya berharap penulis dapat lebih mengeksplorasi dinamika emosi dan kompleksitas karakter untuk menghasilkan hubungan yang lebih mendalam, bermakna, tetapi terasa natural.

2. Contoh Kritik Sastra Cerpen

Berikut adalah contoh kritik sastra cerpen “Sebelas Colen di Malam Lebaran” buatan Chairil Gibran Ramadhan:

“Cerpen Sebelas Colen di Malam Lebaran” memiliki ide cerita menarik tentang pertemuan keluarga besar di malam Lebaran. Alur cerita pada awalnya menarik perhatian pembaca dengan pengenalan yang kuat dan memberikan ekspektasi yang menjanjikan. Namun, pengembangan karakter dan alur terasa terlalu singkat, membuat pembaca kurang merasakan koneksinya dengan tokoh-tokoh. Lebih banyak detail pada setiap anggota keluarga dan interaksi mereka bisa membuat cerita lebih kaya emosi. Selain itu, deskripsi latar tempat dan suasana juga bisa lebih diperdalam untuk menciptakan atmosfer yang lebih hidup. Meski demikian, cerpen ini memiliki potensi yang bisa ditingkatkan dengan lebih menggali karakter dan mengembangkan keterlibatan emosional pembaca.

3. Contoh Kritik Sastra Puisi

Berikut adalah contoh kritik sastra puisi “Pahlawan Tak Dikenal” buatan Toto Sudarto Bachtiar:

Puisi “Pahlawan Tak Dikenal” mengangkat tema yang kuat dan inspiratif tentang pengorbanan yang jarang dikenal. Namun, dalam penyampaiannya, beberapa baris terasa agak kurang lancar dalam irama dan rima. Penyair bisa lebih fokus pada ritme dan pengejaan kata-kata untuk memperkuat aliran puisi. Lebih banyak metafora atau gambaran figuratif juga bisa digunakan untuk menggambarkan secara lebih mendalam tentang pahlawan yang diangkat dalam puisi. Penggunaan bahasa yang lebih kreatif dan padat dapat memperkuat daya tarik puisi ini. Meskipun demikian, tema yang diangkat tetap menginspirasi, dan dengan peningkatan dalam aspek-aspek gaya penyairan, puisi ini berpotensi menjadi lebih kuat dan mampu menggugah perasaan pembaca dengan lebih mendalam.

Contoh Esai

contoh kritik sastra esai

Berikut contoh esai novel Bumi Manusia buatan Pramoedya Ananta Toer:

Bumi Manusia: Refleksi Kemanusiaan dalam Karya Pramoedya Ananta Toer

Novel Bumi Manusia karya Pramoedya Ananta Toer telah mengukir keberadaannya dalam kancah sastra Indonesia sebagai karya monumental yang mencerminkan refleksi mendalam tentang kemanusiaan. Dalam esai ini, akan diulas bagaimana novel ini mengangkat tema kemanusiaan, penggambaran karakter, serta pesan universal yang masih relevan hingga kini.

Kisah Bumi Manusia bukan sekadar narasi tentang perjalanan tokoh utamanya, Minke, melainkan juga menggambarkan dinamika manusia dalam berbagai situasi dan hubungan. Penggambaran karakter dalam novel menciptakan keragaman emosi dan tindakan yang menjadikan novel ini sebagai cermin bagi berbagai sifat dan dilema manusia.

Tema utama Bumi Manusia adalah kemanusiaan dalam berbagai aspeknya. Dari tema ini, Pramoedya menggambarkan ketidakadilan sosial, penindasan perempuan, konflik kultural, serta ambisi individu. Melalui cinta dan perjuangan Minke dan Nyai Ontosoroh, penulis mengilustrasikan perjuangan manusia untuk mencapai martabat dan hak-haknya.

Dalam penutupnya, Bumi Manusia adalah bukti nyata kemampuan Pramoedya Ananta Toer dalam mengangkat tema kemanusiaan dengan latar sejarah yang kaya. Karya ini akan selalu menjadi refleksi tentang kompleksitas manusia dan perjalanan perjuangan mereka dalam meraih hak dan martabatnya.

***

Semoga ulasannya bermanfaat, ya.

Dapatkan informasi beragam topik hanya di laman artikel.rumah123.com.

Yuk, follow Google News Rumah123.com sekarang juga untuk mendapatkan berita terbaru!

Jika sedang mencari rumah untuk keluarga tercinta, Rumah123.com adalah pilihan yang tepat, lo.

Ya, kini mencari properti semakin mudah karena kami selalu #AdaBuatKamu.

**sumber foto: scribd.com


Tag: , , , ,


Shafira Chairunnisa

Content Writer

Lulusan Hubungan Internasional di Universitas Katolik Parahyangan dan pernah bekerja sebagai jurnalis di media nasional. Sekarang fokus menulis tentang properti, gaya hidup, desain, dan politik luar negeri. Senang bermain game di waktu senggang.
Selengkapnya

IKLAN

Tutup iklan
×

SCROLL UNTUK TERUS MEMBACA