OK
logo rumah123
logo rumah123
Iklankan Properti
Dijual
Disewa
Properti Baru
Panduan

Teori Atom Rutherford: Pengertian, Sejarah, Kelebihan, dan Kekurangannya

10 Juli 2023 · 4 min read Author: Samala Mahadi

sumber: owlcation.com

Apa itu teori atom Rutherford dan bagaimana gagasannya dibentuk? Simak ulasan selengkapnya, mulai dari sejarah hingga kelebihan dan kekurangannya di sini!

Rutherford adalah seorang ilmuwan yang berperan penting dalam pemahaman kita tentang struktur atom.

Melalui eksperimennya yang terkenal, Rutherford membuktikan bahwa atom tidaklah homogen, tetapi memiliki inti yang padat dan bermuatan positif di pusatnya.

Temuan ini menjadi landasan bagi pengembangan model atom modern yang kita kenal saat ini.

Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi lebih dalam tentang kehidupan Rutherford, eksperimennya yang terkenal, dan bagaimana kontribusinya mengubah pandangan dunia tentang struktur atom.

Berikut adalah ulasan selengkapnya!

Apa Itu Teori Atom Rutherford

Teori atom Rutherford adalah konsep yang diajukan oleh ilmuwan Ernest Rutherford, pria bangsawan serta ilmuwan yang lahir pada 19 Oktober 1937.

Menurut teori ini, atom terdiri dari inti padat dan bermuatan positif di pusatnya, yang dikelilingi oleh elektron-elektron bermuatan negatif yang bergerak dalam orbit sekitarnya.

Temuan Rutherford ini bertentangan dengan model atom sebelumnya yang menganggap atom sebagai struktur homogen yang seimbang secara konsisten.

Teori atom Rutherford memberikan pemahaman yang lebih mendalam tentang struktur atom dan menjadi landasan bagi pengembangan teori atom modern yang diakui saat ini.

Sejarah Penemuan Teori Atom Rutherford

ernest rutherford

sumber: britannica.com

Pada awal abad ke-20, tepatnya 1909, Ernest Rutherford melakukan serangkaian eksperimen yang mengubah pemahaman kita tentang struktur atom.

Eksperimen ini melibatkan penembakan partikel alfa ke suatu target logam tipis.

Rutherford mengharapkan, partikel alfa akan melewati target dengan deviasi yang minimal, sesuai dengan model atom yang mendominasi pada saat itu, yaitu model atom Thomson.

Namun, hasil eksperimennya mengejutkan.

Rutherford menemukan bahwa sejumlah kecil partikel alfa mengalami deviasi yang signifikan dan bahkan dipantulkan ke arah yang berbeda.

Hal ini menunjukkan bahwa atom bukanlah struktur homogen yang menyebabkan partikel alfa melewati dengan bebas.

Dalam hal ini, Rutherford menyimpulkan bahwa ada inti yang sangat padat dan bermuatan positif di pusat atom yang mempengaruhi perilaku partikel alfa.

Ide inilah dibangun dalam model atom baru yang dikenal sebagai model atom Rutherford.

Menurut model ini, inti atom terletak di pusat dan merupakan bagian yang padat dan bermuatan positif.

Di sekitar inti, elektron-elektron bergerak dalam orbit mengelilingi inti tersebut.

Dengan temuannya, Ernest Rutherford telah memberikan kontribusi yang signifikan dalam ilmu pengetahuan.

Temuannya membuka jalan bagi pemahaman yang lebih baik tentang dunia mikroskopis dan menjadi dasar bagi pengembangan teori atom modern.

Keberhasilan Rutherford juga mengilhami dan memotivasi banyak ilmuwan dan peneliti di berbagai bidang dalam menjelajahi dan memahami sifat atom lebih dalam.

Kelebihan dan Kekurangan Teori Atom Rutherford

teori atom rutherford

sumber: britannica.com

Walaupun teorinya tampak sempurna, ternyata ada beberapa kekurangan yang ditemukan dalam landasannya.

Yuk, kita pahami kelebihan dan kekurangan teorinya lebih jelas.

Kelebihan

  • Memberikan gambaran yang lebih akurat tentang struktur atom
  • Menjelaskan interaksi antara partikel bermuatan positif dan negatif, seperti deviasi dan pemantulan partikel alfa, memberikan pemahaman yang lebih baik tentang interaksi partikel dalam atom
  • Menunjukkan bahwa sebagian besar ruang dalam atom adalah kosong, dengan massa terkonsentrasi di inti, dengan kata lain memberikan pemahaman yang lebih baik tentang distribusi massa dalam atom
  • Membuka jalan bagi pengembangan model atom yang lebih kompleks dan akurat, seperti model atom Bohr dan model atom kuantum mekanika
  • Mengubah pemahaman kita tentang struktur dan sifat atom, memberikan kontribusi signifikan dalam pengembangan ilmu pengetahuan atom
  • Inspirasional bagi ilmuwan dan peneliti untuk menjelajahi dan memahami sifat atom lebih dalam

Kekurangan

  • Tidak dapat menjelaskan mengapa elektron yang bergerak dengan gaya tarik elektromagnetik tidak kehilangan energi dan jatuh ke inti atom
  • Model atom Rutherford juga gagal menjelaskan variasi spektrum emisi pada gas hipoton yang diamati oleh ilmuwan pada saat itu
  • Model ini juga tidak bisa menjelaskan perbedaan sifat kimia dan sifat periodik unsur-unsur dalam tabel periodik
  • Model atom Rutherford tidak memberikan penjelasan yang memadai tentang struktur dan sifat bagian dalam inti atom, seperti proton dan neutron
  • Model ini juga tidak mampu menjelaskan sifat dualistik elektron yang menunjukkan sifat partikel dan gelombang
  • Teori atom Rutherford tidak mampu menjelaskan adanya interaksi antara inti atom dan elektron di dalamnya, seperti kestabilan atom dan gaya ikatan kimia antara atom-atom
  • Model atom Rutherford juga tidak memberikan penjelasan tentang keberadaan partikel subatomik lainnya, seperti positron dan kuark

***

Temukan beragam informasi menarik lainnya dengan mengikuti Rumah123 di Google News, ya.

Kunjungi juga artikel.rumah123.com untuk menemukan berita ter-update seputar properti.

Pastikan juga membuka laman Rumah123.com untuk menemukan hunian impian.

Tenang saja, kami selalu #AdaBuatKamu dengan berbagai penawaran properti yang menarik!


Tag: , , ,