"Milenial bisa-bisa aja kok beli rumah asal nekat. Buktinya gue yang gajinya cuma Rp 4,5 juta aja bisa, walaupun emang banyak keinginan lain yang dikorbanin." - Danu, Desainer Grafis, Milenial.

Danu, milenial bergaji Rp 4,5 juta yang nekat beli rumah - Rumah123.com Danu, milenial bergaji Rp 4,5 juta yang nekat beli rumah (Rumah123.com)

Anggapan bahwa milenial terancam tak bisa punya rumah sepertinya masih melekat. Wajar saja, kecenderungan mereka yang lebih suka mengoleksi pengalaman ketimbang aset, ditambah gaya hidup yang konsumtif, memang membuat milenial kesulitan untuk membeli rumah. Namun, stereotip seperti ini tak bisa digeneralisasi ke setiap individu yang masuk ke dalam kategori milenial. 

Nyatanya, ada kok milenial yang berhasil punya rumah. Danu, adalah salah satu yang berhasil membuktikannya. Pria yang berprofesi sebagai desainer grafis ini membeli rumah pertama ketika usianya baru 24 tahun. Bahkan, ia tak mendapatkan bantuan finansial sama sekali dari orang tuanya untuk membeli rumah. Hebatnya lagi, Danu hanya bergaji Rp 4,5 juta pada waktu itu!

Penasaran bagaimana kisah sukses Danu membeli rumah pertamanya? Yuk, simak wawancara lengkap Rumah123.com bersama Danu di artikel ini!

Hi Danu! Gimana kisahnya sampai kamu kepikiran buat beli rumah di usia yang tergolong muda?

Halo! Jadi semua berawal dari hobi gue. Dari dulu memang suka banget sama mainan dan action figure. Akhirnya waktu baru ngerasain punya uang sendiri, suka kalap beli barang-barang itu. Lalu Nyokap mulai khawatir, takut gaji gue habis buat hobi. Beliau pun akhirnya nyaranin untuk beli rumah supaya gaji gue menghasilkan sesuatu yang jelas nilainya. Gue pikir-pikir ada benernya juga saran Nyokap. Yaudah setelah gue setuju, Nyokap bantu cariin rumah yang cocok. 

Ceritain proses cari rumahnya dong!

Gue beli rumah bukan untuk segera gue huni, jadi gak ada kriteria khusus. Yang penting kan duit gue kebeli rumah nih. Jadi, gue serahin proses pencarian ke Nyokap. Gue cuma nyampein ke beliau kalau gue mau yang aksesnya enak. Nyokap pun ngasih beberapa opsi perumahan yang lagi dibangun. 

Lalu tertarik lah gue sama sebuah rumah di Depok. Karena udah sreg, akhirnya gue kasih biaya tanda jadi ke developer untuk selanjutnya bisa masuk ke proses KPR. Tapi sayangnya tiga bulan kemudian gue dikabarin kalau pengajuan KPR gue ditolak karena penghasilan gak memenuhi persyaratan. Dibalikin deh duit tanda jadi yang tadi. 

Walaupun sempat ditolak, kamu gak patah semangat kan buat nyari rumah lagi?

Nggak dong, malah gue dan Nyokap nyoba terus buat nyari-nyari rumah yang sesuai sama kemampuan gue. Terus ada satu rumah di Bogor yang harganya lebih masuk. Akhirnya gue coba ajuin KPR lagi di sana dan tembus. 

Setelah KPR tembus, sekarang bebannya ada di cicilan rumah dong?

Hahaha iya nih. Gue dapet cicilan 20 tahun. Kalau dibilang beban, berat banget beban cicilannya. Bayangin aja, di tiga tahun pertama KPR, gue cuma seorang first jobber dengan gaji Rp 4,5 juta per bulan. Kebayang kan beratnya?

Gimana cara kamu mengatasi cicilan KPR yang berat itu?

Harus ngorbanin lifestyle. Tiap hari bawa bekal ke kantor, rokok minta temen, cuma mau diajak nongkrong kalau gak ngeluarin duit. Kebantu karena gue sambil tinggal di rumah orang tua juga sih. 

Nyokap ngerti kalau sementara gue gak bisa ngasih duit dulu buat sehari-hari. Paling gak sampe gaji gue naik, hahaha. Untungnya, karena gaji gue udah naik, sekarang udah bisa bayar cicilan sekaligus ngasih ortu. Plus, duit buat lifestyle juga udah ga seseret itu.

Kan sekarang ada tanggung jawab besar nih berupa cicilan KPR, kamu bikin perencanaan keuangan gak?

Kalau perencanaan yang bener-bener detail sih enggak, paling gue cuma bikin hitung-hitungan sederhana kayak gini:

Total Gaji - Pengeluaran Tetap (transport, makan, cicilan KPR), lalu 30% sisanya ditabung. 

Dengan perencanaan keuangan itu, bujet buat beli barang hobi dan pacaran masih aman kok. Apalagi rumah yang lagi dicicil gue kontrakin, jadi ada pemasukan tambahan deh buat bayar cicilannya.

Ada saran gak untuk milenial lain yang belum berani beli rumah?

Modal nekat. Sebenernya mah bisa-bisa aja kok asal nekat. Buktinya gue yang bergaji cuma Rp 4,5 juta aja bisa, walaupun emang banyak keinginan lain yang dikorbanin. 

Harus realistis juga. Banyak orang yang mau punya rumah di tengah kota, terus mau rumahnya gede, kan harganya mahal? Mau nabung sampe kapan kalau gitu? Kalau mau beli rumah, harus sesuain dengan kemampuan kita juga. 

Lagian rumah yang dibeli bukan berarti harus segera dihuni, kan bisa juga diinvestasiin. Yang penting hasil kerja kita selama ini menghasilkan aset yang bernilai. Daripada habis gak jelas buat seneng-seneng doang kan?

Milenial, yuk beranikan diri untuk beli rumah!

Bagaimana? Setelah mendengar kisah Danu, semoga kamu semakin yakin ya untuk segera membeli rumah! Asal nekat dan tahu prioritas keuangan, pasti kamu juga bisa kok punya rumah sendiri. Nah, untuk kamu yang masih mencari-cari rumah terbaik, coba deh kunjungi Festival Properti Indonesia 2019 di Kota Kasablanka tanggal 6-10 November. Sebab, #DiSiniTempatnya beli rumah. Selain lebih mudah untuk membandingkan, kamu juga bisa mendapatkan harga lebih murah! 

Bagikan: 6249 kali