Bagi kamu yang tertarik untuk menciptakan unsur Jawa pada rumahmu, sebaiknya ketahui dulu 5 ciri khas rumah Jawa berikut ini beserta filosofinya!

Rumah adat Jawa memiliki filosofinya sendiri - Rumah123 Rumah adat Jawa memiliki filosofinya sendiri (Rumah123/GettyImages)

Arsitektur minimalis semakin banyak diterapkan di hunian masa kini. Bukan tanpa alasan, rumah minimalis memang menciptakan kesan modern dan cenderung mudah untuk diaplikasikan. Apalagi jika dibandingkan dengan arsitektur rumah tradisional seperti rumah Jawa. 

Proses pembuatannya tak boleh sembarangan dan harus penuh perhitungan. Sebab, setiap letak, arah, dan posisi, memiliki maknanya sendiri. Salah-salah dalam menerapkannya, maka makna serta filosofinya bisa keliru pula. Tak bisa dipungkiri, hal ini lah yang membuat banyak orang tak lagi menerapkan arsitektur rumah tradisional pada hunian mereka. 

Padahal, kamu juga bisa loh menerapkan beberapa unsur tradisional pada rancangan hunianmu. Tak harus mengikuti semua detail-nya, setidaknya ciri khas dan filosofi yang terdapat pada rumah Jawa tetap ada. Bagi kamu yang tertarik untuk menciptakan unsur Jawa pada rumahmu, sebaiknya ketahui dulu 5 ciri khas rumah Jawa berikut ini beserta filosofinya!

5 ciri khas yang terdapat pada rumah Jawa

Teras dan pendopo

Seperti rumah modern, rumah adat Jawa juga memiliki teras pada bagian terdepan rumah. Ada pula pendopo yang digunakan pemilik rumah untuk menyambut tamu yang datang. Bentuk teras dan pendopo khas Jawa biasanya tidak memiliki pembatas. Secara filosofi, konsep ini merupakan perwujudan kerukunan masyarakat Jawa. Pembatas yang dihilangkan melambangkan sikap keterbukaan tuan rumah kepada siapa saja yang datang.

Pringgitan

Pringgitan merupakan ruang penghubung pendopo dengan ruang utama di rumah. Pada zaman dahulu, Pringgitan dibuat sebagai tempat pertunjukan wayang kulit saat ada acara-acara besar. Namun di rumah modern, Pringgitan bisa diaplikasikan sebagai ruang keluarga, atau ruang untuk melakukan aktivitas bersama. 

Krobongan

Krobongan adalah ruangan paling istimewa dalam rumah Jawa. Dahulu, ruangan ini berfungsi sebagai ruangan untuk menyimpan benda-benda pusaka. Kegiatan-kegiatan sakral seperti doa kepada Tuhan atau semedi juga dilakukan di ruangan ini. Bagi masyarakat Jawa, ruang untuk beribadah harus tersedia dalam sebuah hunian. Apabila diimplementasikan pada rumah masyarakat modern, ruangan ini bisa berupa musala untuk umat Muslim, atau tempat sembahyang untuk agama lainnya. 

Dalem ageng

Dalem ageng adalah kamar. Ruangan ini merupakan bagian terpenting dalam rumah tradisional Jawa, dan sudah masuk ke bagian privat/pribadi. Pada rumah tradisional yang benar-benar kental, kamar dibagi tiga, untuk orang tua, anak laki-laki, dan anak perempuan. Pemisahan kamar ini dianggap sangat penting karena dalam budaya Jawa, pria dan wanita dibedakan kedudukan dan perlakuannya. Namun di rumah modern, kamar anak biasanya dibuat sama dan tidak dibedakan berdasarkan gender. 

Gandhok, pawon, pekiwan

Dalam rumah tradisional khas Jawa, kedua ruangan ini selalu berada di paling belakang. Gandhok merupakan ruangan belakang yang memanjang di sisi dalem ageng dan pringgitan. Pawon adalah dapur, dan pekiwan adalah toilet. Ruangan tersebut biasanya dibuat terpisah dari ruangan lainnya yang dianggap suci. Untuk desain sendiri, ketiga ruangan tersebut tak memiliki patokan tata letak khusus karena kegiatan yang dilakukan di dalamnya, seperti makan, atau buang air, dianggap bukan sesuatu yang penting.

Bagikan: 942 kali